Catatan Warna Warni Kehidupan

Kehidupan ini indah...
Penuh warna warni...
Ada putih ada hitam...
Ada suka ada duka...
Ada tawa ada tangis...

Ada sihat ada sakit
Ada bahagia ada derita...
Ada nikmat ada dugaan...
Andai tiada warna ...
Hilanglah seri kehidupan...
Hayatilah setiap detik kehidupan...



Mencari Hikmah Mengenal Redha

Khamis, Februari 13, 2014 - Bingkisan dari iXoRa_sKRu pada 10:47 PTG
Kita selalu cakap... setiap yang berlaku ada hikmahnya... kita juga selalu menasihati... redhalah dengan ketentuanNya... sesungguhnya itulah yang terbaik... tapi kita sendiri lupa untuk menghayati dan mengaplikasikannya dalam kehidupan seharian... dalam tulisan ini saya ingin mengingkapi kedua-dua perkataan itu berdasarkan pengalaman hidup saya sendiri... 3 tahun saya mencari hikmahnya... dan 3 tahun juga saya belajar untuk mengenal redha... setelah 3 tahun hati saya terluka...

Saya sebenarnya seorang cukup bertuah sebenarnya kalau saya kenal erti syukur... dilahirkan cukup sifat walaupun bukanlah seorang manusia yang cukup sempurna... kerana setiap manusia pasti ada kelemahan dan kekurangannya sendiri... Saya pasti ramai perempuan di luar saya ingin berada di tempat saya.... mempunyai ibubapa yang sangat penyayang dan memahami... langsung tidak mempunyai bebanan kewangan... mempunyai pekerjaan yang dianggap stabil dengan gaji lebih dari cukup untuk menyara diri... juga mempunyai kawan-kawan disekeliling yang sangat mengambil berat tentang saya.... setia mendengar dan memberi nasihat... mempunyai keputusan dalam bidang akademik yang cukup memuaskan... Alhamdulillah... itulah yang patut saya ucapkan...syukur atas segala limpahan nikmat pemberian Allah....

Sejak daripada kecil lagi...boleh dikatakan segala apa yang saya inginkan saya perolehi... apa yang tak mampu diberikan oleh ibubapa saya kepada saya akan diterangkan sebabnya dengan jelas... Kerana segala yang saya impikan saya dapat dengan mudahnya dengan bantuan Allah... menjadikan saya seorang gadis yang mempunyai cita-cita yang amat besar... tapi mempunyai impian tak semudah mengotakkannya... hanya Allah sebaik-baik penentu... kita hanyalah perancang yang tidak tahu penghujungnya...saya dapat apa yang saya cita-citakan... nak sambung belajar di matrikulasi lepas SPM... dapat sarjana muda dalam bidang dan universiti yang saya impikan.... dan sekarang juga saya bekerja seperti cita-cita yang saya bina dan tulis semasa darjah 1 dahulu dan dalam bidang yang saya benar-benar minati.... Alhamdulillah... saya dapat semua yang saya nak... Allah permudahkan semua jalan untuk saya.... namun kenapa saya masih bersedih?

Mungkin biasanya para penuntut di IPT biasanya bercinta dengan kekasih hati... tapi saya memilih jalan lain... saya bercinta dengan cita-cita saya... saya bercinta dengan ilmu di gedung ilmu pengetahuan itu... saya nak keluar daripada universiti dengan sebuah PhD... bukan sekadar segulung ijazah... itu impian saya... saya cuba usaha betul... saya ambil biasiswa yang memungkinkan saya untuk menyambung master dengan tajaan... namun takdir Allah... perjanjian tersebut diubah... pihak biasiswa tak akan menaja saya menyambung master... namun saya tekad,.. tetap ingin memburu impian... saya simpan duit sendiri... dan akhirnya saya berjaya menyambung pengajian di peringkat master tanpa pengetahuan pihak biasiswa... saya pilih mode research sebab melalui mode tersebut dapatlah saya duit geran untuk menyara kehidupan saya dan dapat saya menyimpan untuk menyambung pengajian ke peringkat PhD nanti...

Panas ingatkan sampai kepetang... rupanya hujan ditengah hari... semasa saya menghayati hidup yang yang penuh indah... dikala impian seolah dalam genggaman... saya terfikir... berimankah aku andai aku tidak diuji... ramai manusia lain yang teruji dengan segala kesusahan... segala cabaran dalam kehidupan... sedangkan aku enak diulik kehidupan... tidak sayangkah Allah kepada aku kerana Dia tidak mengujiku... mungkin salah saya juga kerana meminta untuk diuji... Setelah tamat semester pertama pengajian master saya... saya mendapat surat daripada pihak biasiswa mengarahkan saya untuk melapor diri bekerja....disini saya belajar... apa yang digenggam belum tentu milik kita... inilah ujian yang besar dalam hidup saya,... mungkin inilah ujian yang saya nantikan... ibarat kaca jatuh berkecai dilantai... begitulah hati saya ketika itu... mungkin orang lain dikecewakan dengan cinta... cukuplah bagi saya untuk kecewa dengan cita-cita...

Untuk melupakan kekecewaan tersebut... saya cuba untuk sibukkan diri dengan bekerja... supaya saya lupa impian saya yang dulu... saya percaya pada layang-layang... angin mungkin berubah... tapi kita boleh mengubah arah layang-layang itu agar ia sentiasa naik  ke atas... dengan kerja sebagai seorang pendidik... saya ingin menjadi seorang pendidik yang baik... ingin melihat anak didik saya berjaya dunia dan akhirat... pada saya ketika itu biar saya seorang sahaja yang kehilangan cita-cita... saya tak nak ada lagi pelajar saya yang kecewa seperti saya... namun pengalaman banyak mengajar saya erti kehidupan... untuk mengubah insan lain tidak semudah mengubah diri sendiri... kita tak mampu mengubah orang lain selagi diri mereka sendiri tidak mahu berubah...

Kerana itu sepanjang 3 tahun... banyak air mata saya yang mengalir...membasuh luka dihati ini... kekadang saya rasa tak berbaloi meninggalkan impian saya... kerana saya selalu dikecewakan pelajar saya... kekadang saya terfikir ikhlaskah saya membantu mereka... atau hanya mengharap balasan atau penghargaan dari mereka... mungkin boleh saya kongsikan pengalaman saya sebagai pendidik di tulisan yang lain... akhirnya saya cuba mencari hikmah disebalik apa yang berlaku..

Melihat kembali hikmah disebalik yang saya miliki sekarang ini... sebenarnya saya memiliki apa yang orang lain inginkan... saya ada kerjaya tetap dengan gaji yang agak lumayan untuk saya... pada usia yang cukup muda... saya tak pernah menganggur atau memohon sebarang pekerjaan... (resume untuk minta kerja pun tak pernah buat... hehe...)... saya bekerja dalam bidang yang saya impikan dan sangat saya minat... kalau master dulu sebab nak yang ada geran... tajuknya bukan yang saya minat... saya berada dalam bidang ilmu dan saya sangat cintai ilmu... hari-hari saya lalui ditaman syurga... kerana majlis ilmu itu adalah taman syurga... saya boleh hidup ditempat yang penuh dengan keindahan alam untuk diterokai... sebenarnya terlalu banyak lagi untuk saya senaraikan...

Disini... 3 tahun hidup yang saya lalui... dengan hampir setiap malam ditemani air mata... sebenarnya banyak mengajar saya erti kehidupan... persahabatan... kerjaya... pengorbanan... kasih sayang... pengalaman yang saya tak mungkin dapat kalau saya tidak lalui sendiri... setelah 3 tahun mencari... akhirnya Allah menemukan saya dengan hikmahnya... setelah saya membina impian baru... setelah 3 tahun hidup tanpa impian untuk diri sendiri kerana takut kecewa lagi... kini saya ingin bangkit semula... kerana hikmah itu telah mengajar saya erti sebenar redha untuk menerima segala takdir yang Allah tentukan setelah kita berusaha sedaya mungkin... mempercayai jalan yang dilalui ini sebenarnya jalan yang terbaik Allah berikan untuk kita.... walaupun mungkin nampak seolah jalan tersebut penuh halangan tapi hakikatnya halangan itulah yang membawa kita dekat dengan Dia...

Setelah mengenal redha,... saya tak takut lagi menanam impian...saya tak mungkin lagi dikecewakan impian... kerana saya yakin... apa yang berlaku... itulah yang terbaik buat saya walaupun ia tidak saya inginkan.... saya harus cuba untuk dapatkan yang terbaik... namun belum tentu dapat apa yang saya inginkan... dari situ saya harus belajar redha,.... mungkin ia ujian buat saya bagi meningkatkan keimanan saya atau menghapus dosa saya... namun ujian Allah itu sangatlah luas... bila diuji kesusahan ramai yang sabar... bila diuji kesenangan ramai yang rebah... Ya Allah... Kuatkan aku dalam menghadapi ujianMu... bersyukurlah wahai atas nikmat yang diberi... bersabarlah wahai hati atas ujian yang diberi... hanya bahagia yang ku dambakan...

Komen: