Catatan Warna Warni Kehidupan

Kehidupan ini indah...
Penuh warna warni...
Ada putih ada hitam...
Ada suka ada duka...
Ada tawa ada tangis...

Ada sihat ada sakit
Ada bahagia ada derita...
Ada nikmat ada dugaan...
Andai tiada warna ...
Hilanglah seri kehidupan...
Hayatilah setiap detik kehidupan...



Ujian... bersabarlah...

Isnin, Oktober 11, 2010 - Bingkisan dari iXoRa_sKRu pada 11:10 PG
biasa orang dalam usia aku ni... suka bercerita...
ujian tentang hati dan perasaan... ujian cinta...
tapi alhamdulillah... aku masih belum diuji dengan ujian cinta...
andai aku di uji tak tahu lah mampu atau tidak aku menghadapinya..

ujian aku... hanyalah sekadar ujian kehidupanaku dalam mencapai impian...
kerana benda pertama dalam hidup aku adalah impian...
kerana dalam mengejar impian... aku sanggup tinggalkan keluarga...
serta menggunakan masa dan mengabiskan duit yang aku ada...
aku sanggup berjimat dan mengikat perut hanya untuk impian aku...
benda kedua dalam hidup aku adalah keluarga aku...
dan ketiga adalah diri aku sendiri...

bercakap mengenai ujian...
ujian pertama yang aku kena tempuh... ialah perlu pindah rumah...
aduh... ingatkan sampai habis pengajian aku... aku boleh tinggal disitu...
rupanya satu sem sahaja aku dapat tinggal disitu...
aku sanggup bayar mahal kat situ sebab aku suka persekitarannya...
sayang rasanya mahu aku tinggalkan tempat itu....
tapi aku terpaksa... sebab tuan rumah terpaksa berpindah kembali kesitu..
untuk menyambung pengajiannya di UiTM....
biar sedih...aku terpaksa melangkah pergi...
moga Allah memberi tempat tinggal kepada ku seindah persekitaran itu...
moga aku tidak mabuk rindu nanti...hahahah....
kita hanya merancang Allah yang menentukan...
setakat kena pindah rumah tu...ujian kecil jer...

ujian yang lebih besar aku terima hari ni...
ujian tentang janji aku...salah aku atau biasiswa yang mungkir janji dulu..
baik aku cerita dari awal... dulu aku ambik biasiswa jpa...
tapi untuk menyambung ke peringkat master,... setahu aku jpa kena dapat 3.5.. baru boleh sambung...aku rasa aku tak mampu...
jadi aku tukar ambi biasiswa ****... kerana biasiswa itu menjanjikan aku...
untuk menaja aku menyambung pelajaran ke peringkat master dengan pngk minimum hanya 2.75... insyaAllah... aku mampu...

tapi kita hanya merancang Allah yang menentukan...
dalam tahun kedua atau ketiga pengajian aku... pihak biasiswa menukar perjanjian... mereka tak akan lagi menaja aku ke peringkat master... aku cal mereka... mereka kata... kalau nak sambung juga kena buat permohonan dan mereka tak akan taja... ok aku terima... aku berjimat dengan biasiswa yang aku ada... hanya untuk sambung master.. orang pergi shopping... aku window shopping jer... akhirnya... alhamdulillah aku dapat sambung master... dengan dapat elaun jadi GRA... tak perlu aku guna duit aku... mungkin dapat aku simpan untuk sambung PhD... tapi kalau guna pun tak cukup aku rasa.,.. hahha... elaun ni pun aku simpan juga sikit-sikit untuk menambah tabungan aku untuk sambung PhD... sekadar yang aku mampu... kalau bboleh nak cari penajaan juga la....lupa nak cakap... aku sambung master ni kira secara haram la... tapi aku ada hantar surat lapor diri dan penangguhan penempatan kepada pihak biasiswa... aku juga pernah kecewa dulu sebab tak boleh nak minta kerja atau biasiswa untuk jadi pensyarah universiti sebab terikat dengan biasiswa ni... kekadang aku juga kecewa sebab tak kekal dengan jpa dulu... rupanya asalkan pngk atas 3 dah boleh ssambung master ditaja oleh jpa...tak per la... mungkin ini jalan terbaik yang Allah sediakan untuk aku...

ok.. berbalik pada ujian yang aku terima pagi ni... aku nak tekankan dulu...kita hanya merancang Allah yang menentukan segalanya... mama aku... katanya dapat surat daripada biasiswa aku... dalam surat tu cakap... penangguhan biasiswa aku... tidak diluluskan... aku tetap perlu melapor diri bila dipanggil nanti... dia cakap... aku tak boleh sambung sebenarnya... ia ibarat aku melanggar perjanjian... mahu ku tanyakan... siapa yang langgar janji dulu... aku ambik biasiswa ni pun sebab aku nak sambung master...hati aku ibarat hancur bila menerima berita ini... mama pesan jangan sedih sangat sampai mengganggu belajar... aku cuba untuk tidak bersedih... tapi aku tak mampu tahan air mata aku untuk terus mengalir... tapi aku tak tunjuk kesedihan aku depan mak aku... aku cakap.. tak per la kalau dia nak panggil pun... aku tukar... aku sambung part time...tak perlu full time lagi... sebab aku dah dapat gaji... kalau aku dah kerja... tak perlu la elaun... kos hidupku bukan tinggi sangat pun... asal cukup untuk aku hidup... simpan untuk PhD... dan kos pendidikan aku sekarang....

aku hanya mampu berdoa... agar aku tak dipanggil selagi aku masih belajar.. tapi tempoh setahun setengah hingga 2 tahun tu agak mustahil untuk dia tak panggil langsung... kalau dia panggil pun aku mohon agar dia terima untuk aku nak habiskan belajar... tak pun... aku buat plan aku untuk sambung part time.... apa-apa pun berlaku... insyaAllah... aku takkan berhenti dari mengejar impianku... moga Allah permudahkan segala urusan ku... permudahkanlah perjuanganku kerana hanya ini jalan perjuangan yang mampu aku lakukan...

orang mesti pelikkan... kenapa aku sedih kalau aku dapat kerja... dah aku gembira kalau tak dapat kerja... habis degree ni... langsung aku tak minta kerja... orang lain sibuk nak kerja... sebabnya... aku bukan gila duit... tapi aku gila ilmu...kalau boleh aku nak sambung belajar sampai bila-bila... duit hanya alat untuk aku dapat ilmu... bagi aku ilmu bukan alat untuk dapat duit... cuma kekadang perlu guna ilmu untuk dapat duit... kerana perlukan duit untuk tambah ilmu... hahha... mesti pening orang baca... yang pasti...sepanjang aku belajar... aku hanya 'aim' impian aku... tidak terfikir untuk kerja selain dari impian aku....

yang pasti aku yakin... apapun yang bakal aku lalui...itulah jalan yang terbaik yang diciptakan untuk aku... aku hanyalah layang-layang terbang mengikut keadaan angin... cuba melawan angin agar terus terbang tinggi.... yang dikendali oleh Tuan... Tuan aku pasti tahu... jalan yang paling sesuai itu aku... sebab Dia cinta akan hambaNya... melebihi cinta ibu kepada anaknya...jadi aku usah risau... laluinya dengan penuh sabar... gantungkan sepenuh harapan kepadaNya... hanya Dia yang tahu apa yang terbuku di hati ini...dan hanya Dia yang tahu yang terbaik untuk aku....
aku akan teruskan perjuangan aku ini... InsyaAllah... hingga nyawa terpisah dari badan...jadi jangan sedih-sedih lagi... Dia sentiasa bersama aku... tak pernah tiada bila aku memerlukan....

p/s: kalau aku dapat kerja pun itu satu amanah... akan ku didik anak bangsaku... untuk jadi orang yang berilmu dan berakhlak...
Komen: