Catatan Warna Warni Kehidupan

Kehidupan ini indah...
Penuh warna warni...
Ada putih ada hitam...
Ada suka ada duka...
Ada tawa ada tangis...

Ada sihat ada sakit
Ada bahagia ada derita...
Ada nikmat ada dugaan...
Andai tiada warna ...
Hilanglah seri kehidupan...
Hayatilah setiap detik kehidupan...



Jambatan Itu

Ahad, Januari 31, 2010 - Bingkisan dari iXoRa_sKRu pada 10:12 PTG
Jambatan itu
Dulu kukuh, lebar dan besar
Walau di tiup taufan ganas
Walau di ulik angin lembut
Walau panas dan hujan cuaca berubah
Jambatan itu tetap utuh disitu

Tetiba jambatan itu terserpih
entah kenapa...
tidak diketahui sebab sebenar
Jambatan yang tinggal cuba diperkukuhkan semula
Hingga yang terserpih bercantum kembali
Indah...sungguh indah jambatan itu tersergam

Tetapi kini...jambatan itu..
kian menjadi rapuh..
entah kemana menghilang kekukuhannya
Yang dulu bersatu menjadi satu
kini hanya menunggu masa...
untuk jambatan itu runtuh berkecai
Hanya tuhan yang tahu sebabnya...
Mungkin suatu hari nanti
Jambatan itu bisa diganti
dengan pelangi yang indah
Yang membawa kita menuju bahagia
bukannya menuju derita
Komen: 

Andai kita tahu...

Isnin, Januari 25, 2010 - Bingkisan dari iXoRa_sKRu pada 9:59 PG
Andai kita tahu...
siapa jodoh kita...
bila ia akan menjelma...
dimana kita menemuniya...
bagaimana kisahnya permulaanya..
pasti tiada risau dihati kita...

tetapi...
jodoh adalah rahsia tuhan...

Andai kita tahu...
Pasti zina akan berleluasa...
tiada lagi gadis suci...
yang menjaga maruah dirinya...
kerana mereka akan menyerahkan kesucian...
pada lelaki yang menjadi jodoh mereka...
tiada yang perlu mereka risaukan...
kerana pasti lelaki itu akan mengahwini mereka...

Andai kita tahu...
Bila ajal menjemput kita...
Bagaimana nyawa kita diambil...
Dimana kali terakhir kita bernafas...

Tetapi
Maut juga rahsia tuhan...

Andai kita tahu...
Mati kita esk hari...
Pasti kita akan bertaubat..
Tidak memikirkan tentang dunia...

Andai kita tahu...
Mati kita sedekad lagi...
Pasti kita terus mengejar dunia..
Sehingga kita lupa pada pencipta..

Andai kita tahu...
ajal kita di dalam kereta...
sudah pasti kita tidak akan naik kereta...
kerana takut nyawa diambil...

Andai kita tahu
Rezeki kita...yang menjadi rahsia tuhan..
Pasti kita malas berusaha...
hanya hidup menggoyang kaki...

Sedarlah manusia...
Andai kita tahu...
Segala takdir keatas kita...
Segala rahsia tuhan...
Dunia pasti berantakan...
Kerana setiap manusia sudah tahu penghujungnya...
jadi...
Biarlah rahsia itu tetap menjadi rahsia...
Kita cuma akan tahu...
Bila tiba saat dan tikanya...
Komen: 
1 comments

Layakkah Aku??? (Siri 17)

Bingkisan dari iXoRa_sKRu pada 9:45 PG
“ Hidup ini bagaikan sebuah perlayaran mencari harta karun. Perlu mengharungi segala jenis ombak yang mendatang. Kadang-kadang kita terjumpa lubuk ikan di tengah laut. Mungkin itu perangkap samar untuk kita. Namun, tanpa kita sedari kita terus leka menangkap ikan tersebut sehingga kita lupa akan tujuan asal pelayaran ini.”

Siri 17

Kini.. hari yang ku nantikan telah tiba..hari ini aku akan dinikahkan... persoalanku tentang siapakah dia akan terjawab hari ni… gementar aku rasakan… sekejap saja lagi aku akan bergelar isteri kepada lelaki yang aku sendiri tidak tahu siapakah gerangannya… dengan rasminya aku juga akan memegang tanggung jawab yang lebih berat… mampukah aku untuk mentaati segala perintah suamiku??? Mampukah aku untuk menggenggam redha seorang suami yang aku sendiri tidak mengenalinya??? aku takut aku x mampu untuk melaksanakannya… pasti neraka tempat ku kelak… tanggungjawab sebagai isteri memang berat… aku terpaksa berkorban untuk seorang yang bernama suami… mungkin kerana itu wanita yang taat pada suaminya dan Allah boleh memasuki mana-mana pintu syurga yang dikehendakinya…tapi aku x mampu untuk memegang tanggungjawab seorang suami… tanggungjawab yang cukup besar… perlu menanggung dosa ibu, adik perempuan, isteri dan anak… walaupun hanya perlu mendapat redha ibu yang pastinya tidak mahu anaknya masuk ke neraka… tp aku x mampu untuk memegang tanggungjawab itu kerana aku dilahirkan sebagai seorang wanita…

Acara akad nikah dijalankan dirumahku… aku hanya menanti dibilik menunggu acara tersebut selesai…

“Assalamualaikum” pintu bilik pengantin dikuak…

“Waalaikumussalam” aku menjawab… aku bersalaman dengannya… tanpa melihat mukanya… dia mencium dahiku dan kemudian aku mengangkat muka ku untuk melihatnya…

“Aidil Afiq” hanya perkataan itu yang terpancul dari mulut ku… aku sangat terkejut dan kaget… lelaki yang pernah memusnahkan hidupku dan mengambil kesucianku kini sah bergelar suamiku… aku yang pada awalnya ingin mengucapkan terima kasih kerana sudi memilih ku sebagai teman hidupnya… kelu lidah ku kini… Kenapa dia perlu muncul kembali dalam hidupku??? Adakah nanti aku akan ditinggalkannya lagi?? Habis madu sepah dibuang… Tapi mungkin dia sudah menyesal atas perbuatannya… aku tidak boleh terlalu cepat menilai… aku perlu mendengar penjelasannya terlebih dahulu…

“Nanti hubby jelaskan yer…baby” Fiq berbisik ke telinga ku… aku hanya mengangguk..

Kami ke acara seterusnya iaitu mengambil gambar kenangan bersama keluarga… sementara sesi bergambar berlansung, otakku terus ligak berfikir… apa sebenarnya disebalik semua ini… untuk meminta cerai dengan fiq aku rasakan tidak mungkin… aku dah berjanji dengan diri aku untuk menjadi isteri yang solehah… isteri yang solehah tidak akan meminta cerai dengan suaminya… kerana cerai ialah perkara halal yang paling dibenci oleh Allah…

Selepas sesi bergambar… tiba-tiba… aku melihat 2 orang yang aku sangat kenali… dia datang mendekati Fiq… Maz dan Khairul dengan baju sedondon berwarna hijau… kenapa mereka datang?? Adakah kerana mahu merosakkan majlis aku?? Atau mak yang jemput… sebab mak aku kenal dengan Maz… tapi kenapa khairul datang bersama Maz… memang muka x malu… aku mendekati Fiq… dan berbisik…

“ Fiq kenal ker dengan maz ngan Khairul ni… nape diorang datang??? Sy x jemput pun..”

“Khairul ni la kembar sy… nanti sy jelaskan segalanya… sekarang banyak tetamu… x sesuai..”

Haihhh… kenapa la fiq ni suka membebankan kepala aku??... bila la dia nak jelaskan semua ni… dia membuatkan aku tertanya-tanya…kedatangan Maz dan Khairul juga membuatkan aku jeles… aku kena faham… kini aku dah jadi milik fiq yang sah… aku kena setia dengan fiq… aku perlu membuang perasaan aku terhadap khairul secepat mungkin… kalau tidak mahu perkahwinanku jadi berantakan… seorang isteri yang solehah sepatutnya hanya mencintai suaminya sepenuh hati… bukan lelaki lain… inikan plak ipar sendiri… walaubagaimanapun aku masih melayan tetamu dengan mesra… kekusutan fikiranku hanya aku pendam dihati….

**********************

Majlis telah selesai… kini hanya aku dan fiq berada di bilik pengantin berdua… Fiq memulakan bicara…

“Sorry for everything….Maafkan Hubby kerana pernah menyakiti dan mensiakan hidup baby.. Mesti baby pelik macam mana hubby boleh menyesal dan tiba-tiba datang meminang baby dan kini kita telah bergelar suami isteri yang sah… Hubby rasa tiada benda yang patut hubby rahsiakan dari baby… kisahnya bermula pada suatu malam… hubby mimpi anak kita… dalam mimpi tu hubby nampak seoarang bayi… hubby rasa dia adalah anak kita sbb muka dia ada iras dengan hubby dan baby… dia tenung tajam hubby… hubby jadi takut… dia juga ada kata yang hubby ni pembunuh… mimpi tu berlanjutan… hubby jadi macam orang gila… Alhamdulillah… mungkin ini cara Allah untuk memberi hidayah pada hubby… hubby berkenalan dengan seorang lelaki yang kaki masjid… dia yang membantu hubby untuk pulih… sejak daripada itu hubby semakin mendekatkan diri dengan agama dan islam… Hubby semakin rapat dengan lelaki tu… sampai suatu hari.. hubby accident dan lelaki itu menderma darahnya… darah kami sama… padahal darah AB sangat jarang orang memilikinya… semakin hubby mengenali lelaki tersebut semakin hubby tau banyak tentang dirinya… nama bapa kami juga sama… hubby merasakan ada satu pertalian antara kami… setelah agak lama kami berkenalan… segalanya terungkap… dia adalah kembar hubby… dia dibesarkan oleh nenek dan datuk dikampung… dulu daddy dan mummy miskin… daddy serahkan khairul pada datuk dan nenek… khairul dibesarkan dikampung… hubby dibesarkan dibandar besar yang penuh hiburan… daddy dan mummy tidak pulang ke kampung beberapa tahun… mereka tidak dapat dihubungi semasa datuk dan nenek meninggal dalam satu kemalangan… dan khairul diserahkan pada sedara yang lain… Alhamdulillah akhirnya kami dapat bertemu kembali…”

“ooo… tapi macam mana hubby boleh menjejaki mira semula??”

“ Ni semua atas pertolongan isteri khairul… Maz…”

“Maz… pengkhianat tu??? Bila masa plak dia jd isteri Khairul”

“ Baby jangan cakap macam tu… baby x tau kisah sebenar.. biar hubby jelaskan dulu… Maz bukan pengkhianat seperti mana yang baby sangkakan… Maz adalah sahabat yang sangat baik… sanggup berkorban apa saja demi baby… Bahkan sanggup dimadukan oleh Khairul andai itu yang mampu membahagiakan baby”

“Apa maksud hubby?” aku tidak mengerti…

“Maz dah lama mengenali khairul… malah dia telah berkahwin dengan khairul sebelum baby mengenali maz… Maz dan khairul kawin lepas SPM…sebelum masuk matrik lagi… sbb tu baby x tau pasal perkara ni… mereka kawin atas pilihan keluarga… keluarga mahu mereka kawin diusia muda… Bila maz tahu baby sukakan khairul… dia suruh khairul cuba menerima baby… sbb dia tahu khairul mampu membuatkan baby bahagia… tetapi akhirnya menolak pinangan khairul kerana x mahu dimadu…”

Rupanya aku telah silap mentafsir… Maz bukan seburuk yang aku sangkakan… Maz memang sahabat sejati… yang sanggup mengorbankan kebahagiaan diri demi membahagiakan sahabat… Jahatnya aku mengkhianatinya… aku langsung tidak layak untuk memarahinya… apatah lagi menamparnya… aku patut berterima kasih dengannya bukan mengherdiknya dengan kata-kata kesat di depan khalayak ramai… Sahabat jenis apakah aku ini??? Aku hanya mampu menangis mengenangkan kesalahanku… aku menghantar sms meminta maaf kepada maz dan khairul… biarlah mereka terus bahagia tanpa kehadiranku…. Tentang aku dan fiq… aku terima dia seadanya… dia ialah cinta pertama aku… walaupun cinta kami bermula atas dasar nafsu… kini ia bertukar menjadi cinta kerana Allah… Aku memang x sesuai dengan khairul… bagai langit dengan bumi… Fiq adalah jodohku yang tepat… Hanya Allah yang tahu siapa yang terbaik untukku…Mungkin benar kata orang penzina seperti aku hanya layak kawin dengan penzina…. Dan benar juga kata orang lelaki yang baik untuk perempuan yang baik… aku dan fiq akan cuba berubah menjadi lebih baik dari hari ke hari… moga nanti kami mampu melahirkan zuriat yang soleh dan solehah yang mampu menjadi mujahid dan muhajidah yang berjuang demi agama Islam yang tercinta… Moga anak-anak kami tidak mengikut jejak langkah kami menjadi penzina… Kami benar-benar menyesal atas tindakan kami… Hanya kepada Mu kami memohon keampunan… Hanya engkau yang tahu segalanya… Sesungguhnya… aku x layak untuk meramal masa depanku.... Hanya engkau tahu apa yang terbaik untukku… Alhamdulillah….

-TAMAT-

Moga cerita ini boleh dijadikan pedoman dan iktibar untuk kita semua....

“Jangan tertipu dengan ilusi maya di lautan fantasi. Jika tiang layar kita patah di tengah pelayaran, kita perbaiki dan kuatkan ia. Jadikan pengalaman sebagai kompas untuk kita mencari harta karun. Yang penting, jangan lupa harta karun adalah impian kita.”
Komen: 
0 comments

Layakkah Aku??? (Siri 16)

Bingkisan dari iXoRa_sKRu pada 9:44 PG
“ Hidup ini bagaikan sebuah perlayaran mencari harta karun. Perlu mengharungi segala jenis ombak yang mendatang. Kadang-kadang kita terjumpa lubuk ikan di tengah laut. Mungkin itu perangkap samar untuk kita. Namun, tanpa kita sedari kita terus leka menangkap ikan tersebut sehingga kita lupa akan tujuan asal pelayaran ini.”

Siri 16

Sebulan telah berlalu… aku masih cuba melupakan khairul walaupun setiap hari kami bertemu di dalam kuliah.. aku menjauhkan diriku darinya…aku mahu menyembuhkan luka dihatiku ini.. Hari ni aku dan imah jalan-jalan di sebuah pasaraya besar untuk membeli belah pakaian dan sebagainya… ketika sedang menuruni eskulator… secara x sengaja sambil melihat eskulator di sebelah yang sedang naik…aku terpandang khairul… dia bersama seorang perempuan… sangat rapat hubungannya dengan perempuan itu… siap berpegang tangan dan berpeluk mesra lagi… anak mataku mengekori khairul dan perempuan tersebut.. mungkin perempuan itu yang mahu dimadukan denganku dahulu… aku cuba mengamati perempuan itu dari jauh… aku kenal perempuan tu… yer….Maz… kenapa Maz??? Bukan perempuan lain… tegar kau buat aku begini…. Aku ingatkan kau adalah teman sejatiku… rupanya aku salah… terlalu mempercayai dan menyanjungi mu sebagai teman sejati ku… aku perlu berjumpa dengan mu… aku perlu memberimu pengajaran… kau nasihatkan aku konon… kau sendiri bersama lelaki… dah la rampas dia dari aku… aku terus menarik tangan imah dengan cepat dan mengajak imah naik ke atas semula… imah yang terpingga-pingga terus mengikuti aku…

“Kenapa ni mira? Tetiba tarik tangan ana…. Kita nak gi mana ni..”

“Ala…ikut jer la mira… ada benda penting ni… nak naik atas jap…”

Sebaik sahaja aku berada hampir dibelakang Maz…

“Hey …betina…” Maz berpaling melihat ku dibelakang… dia kaget dan terkejut…

Aku tanpa rasa belas terus menamparnya… dengan sekuat hati ku…

“aku ingat kau kawan aku… tapi rupanya kau musuh aku… sanggup kau tikam aku dari belakang”

Khairul cuba menampar aku balik…mungkin membalas tamparan aku pada maz… tapi maz sempat menghalang khairul…

“Maaf mira… biar aku jelaskan dulu perkara yang sebenarnya…”

“ahhh…x payah kau nak berdalih lagi… sampai sini sahaja persahabatan kita…kau jangan datang cari aku lagi…terima kasih la sbb tolong aku dulu… nanti aku bayar balik semua duit kau yang kau bagi kat aku dulu… aku x punya kawan yang sejahat engkau”

Aku terus berlalu dari situ…

“Mira… maafkan aku… dengar dulu perkara sebenarnya…”

Namun aku tidak menghiraukannya… aku mengajak imah pulang…mood untuk shopping dah hilang… Imah yang masih kaget dengan tindakan ku hanya menuruti ku dari belakang… dalam perjalanan pulang imah cuba menasihati dan menenangkan aku…

“Mira… sabarlah.. mungkin mereka ada penjelasan mereka sendiri… kita x tau..”

“Penjelasan apa lagi imah… dah terang lagi bersuluh… mereka bersama… pasti ada hubungan cinta antara mereka…”

“yer… tapi kita x tau…kita x leh nak wat conclusion sendiri… mira x nak dgr penjelasan mereka..”

“sudahlah imah… awk x kenal sy dulu… kisah silam sy awk x tau… biarlah ia jd rahsia sy dan maz.. tp entah si khairul pun dah tau… sbb tu dia nak madukan sy… Maz dulu yang membantu sy untuk meneruskan hidup ni… dia memberi semangat untuk sy… dan dia tau segala kisah hidup sy… segala perasaan sy terhadap khairul… malah dia menyokong hubungan kami… tapi sekarang… kenapa dia yang mengkhianati sy?”

“Bersabarlah… tuhan tahu segalanya… kalu benar dia jahat… dia akan terima hukumannya… kita Cuma mampu bersabar dan menerima takdirnya…”

Aku terus membisu… aku mahu melayan perasaanku… aku juga rasa menyesal menampar Maz… dan tidak mendengar penjelasannya terlebih dahulu… Layakkah aku sebagai kawannya untuk menamparnya… tapi perbuatanya terlalu melampau… dulu dia yang sering mengingatkan aku supaya menjaga batas pergaulan… aku tengok skrg ni… dia yang lebih teruk… x ku sangka… khairul yang nampak baik pun begitu… mana hilangnya khairul yang aku kenal dulu.. mungkin ada hikmahnya dia meninggalkan aku… sebab dia bukan lelaki yang aku dambakan… diri sendiri pun x terbimbing… macam mana nak bimbing aku sebagai isteri… ada hati plak tu nak kawin banyak… kalu dia lelaki baik… mampu bimbing aku… adil… pasti aku rela dimadukan… walaupun hati ini bakal terguris… tapi dengan syarat… dia madukan aku bukan kerana nafsu… tapi demi agama…dulu aku x dapat menerima hidup bermadu… tp setelah diberi penjelasan oleh imah… aku akur… banyak kebaikan lelaki kawin banyak… sbb itu ia dibenarkan dalam islam… aku x mampu menolaknya.. tp untuk menerima khairul semula adalah mustahil… apatah lagi setelah peristiwa yang berlaku hari ini… Layakkah maz sebagai kawan ku untuk menyakiti hati ku… layakkah khairul yang cuba menamparku setelah aku menampar maz… dan layakkah aku memutuskan persahabatan aku dan maz tanpa mendengar penjelasan maz terlebih dahulu…

Tetiba…hp ku berdering… aku mengangkatnya…jauh ditalian suara ibuku…

“ Assalamualaikum mira”

“Waalaikumusalam..kenapa ibu telefon?”

“Macam ni… tadi… ada rombongan datang meminang Mira… ibu tengok orangnye baik… sejuk mata ibu memandang… ibu nak tolak pun x sampai hati… lagipun mira masih belum berpunyakan? Jd ibu terus menerima pinangannya… maafkan ibu kalau mira x bersetuju… ibu Cuma mahukan yang terbaik untuk mira…”

“Jadi ibu terima pinangan orang tu?”

“yer… ibu terima…2 bulan lagi mira akan kawin… setelah mira tamat pengajian mira….segala persiapan akan diuruskan lelaki itu…mira x perlu risau”

“Hahh.. kenapa cepat sangat??”

“Sebab dia nak menyambung pelajarannya kat UK… dan dia nak bw mira bersama… setelah kamu berkahwin nanti… maafkan ibu andai mira x setuju… tp ibu rasa dia calon yang terbaik untuk mira… ”

“baiklah ibu… mira terima keputusan ibu..”

Aku rasa macam terkena kejutan elektrik… kenapa banyak sangat benda yang berlaku hari ni… mungkin dia jodohku.. aku kan dah serahkan jodohku pada takdir… aku patut menerimanya seadanya…. Tapi mampukah lelaki itu menerimaku setelah mengetahui sejarah silamku… aku bukan lagi perempuan suci… pasti dia seorang lelaki yang baik… kalau x… masakan dia diterima mudah oleh ibuku… pastinya setiap ibu mahukan yang terbaik untuk anaknya… dan aku yakin…pilihan ibu adalah tepat… tapi layakkah aku untuk menjadi peneman hidupnya….opss… lupa plak nak tanya ibu siapakah gerangan lelaki tersebut… biarlah ia menjadi rahsia sampai hari perkahwinanku… baru suspen skit…heheh…

Bersambung...


“Jangan tertipu dengan ilusi maya di lautan fantasi. Jika tiang layar kita patah di tengah pelayaran, kita perbaiki dan kuatkan ia. Jadikan pengalaman sebagai kompas untuk kita mencari harta karun. Yang penting, jangan lupa harta karun adalah impian kita.”
Komen: 
0 comments

Layakkah Aku??? (Siri 15)

Bingkisan dari iXoRa_sKRu pada 9:43 PG
“ Hidup ini bagaikan sebuah perlayaran mencari harta karun. Perlu mengharungi segala jenis ombak yang mendatang. Kadang-kadang kita terjumpa lubuk ikan di tengah laut. Mungkin itu perangkap samar untuk kita. Namun, tanpa kita sedari kita terus leka menangkap ikan tersebut sehingga kita lupa akan tujuan asal pelayaran ini.”

Siri 15

Pemuda itu membuka helmetnya. Ya…aku kenal pemuda ini… dia rakan sekuliahku… Khairul Azhar… seorang pelajar yang sangat pendiam..tetapi pintar. Walaupun sekuliah kami belum pernah berbicara walau sepatah pun. Dia memang sangat menjaga pergaulannya. Aku kagum dengannya.

“Assalamualaikum.. ni beg anti… boleh ana bantu??”

“Terima kasih banyak-banyak sebab tolong Mira.. Mira x boleh nak jalan.. Kaki mira terseliuh…”

“Apakata anti telefon sahabat anti… Mana tau mereka boleh tolong… Ana nak tolong pun.. ana ni lelaki.. Maafkan ana… x dapat nak bantu..”

“Betul juga… ok…terima kasih bebanyak… Khairul pergi la kelas dahulu… kelas dah nak mula ni.”

“Kalu ana pergi.. ana takut ada apa-apa terjadi kepada anti.. anti pun masih x mampu berjalan… biar ana tunggu anti disini… sampai kawan anti sampai…”

Belum sempat aku menelefon… Aku ternampak kawanku yang berkereta..Aku meminta khairul untuk menahan mereka…Aku menaiki kereta itu dibantu kawanku.. Khairul terus memecut motornya untuk ke kelas..

*****************************

Petang itu… tetiba Maz datang ke bilikku…

“Salam… apa khabar ko?”

“Aik..macam tau-tau jer ko ni… tertiba datang terjah bilik aku… kaki aku ni terseliuh… kena ragut pagi tadi ”

“Hahh…kena ragut?? Kesiannya.. Macam mana boleh jadi… Padan la aku rasa cam x sedap jer… Tu yang aku datang cari ko..”

“Tengah aku jalan gi kelas…Tetiba ada orang tolak aku dari belakang.. pastu aku jatuh dan beg aku kena ragut…Nasib baik ada budak kelas aku yang tolong aku… dia dapatkan balik beg aku tu… Nasib baik ada dia.. dah la baik budaknya… walaupun aku dah nekad membenci lelaki dan x nak jatuh cinta lagi sejak kejadian sem lepas.. tapi aku rasa aku dah jatuh hati dengannya…dia berjaya membuka hatiku balik…heheh”
“Apa nama budak tu? Mesti baik sangat sampai ko pun dah minat dia…”

“Nama dia Khairul Azhar… budaknya baik… pendiam… bijak plak tu…pastu selalu aku tengok dia gi masjid lepas habis kelas… memang beruntung sape dapat jadi isteri dia… Tapi aku ni dah kotor.. X layak untuk dia.. X mungkin dia nak kat aku...”

“Ishh…ko ni… jangan cakap camtu… ko kan dah berubah.. Mana tau suatu hari nanti kau akan jadi milik dia.. kita x tau pasal jodoh ni… dah ditetapkan tuhan semuanya…”

Layakkah aku untuk mendambakan lelaki yang sempurna seperti khairul sedangkan aku hanyalah perempuan yang penuh kekurangan…Bagai langit dengan bumi..Walaupun begitu… dengan semangat dari Maz.. aku cuba mendekatkan diri dengan khairul… Aku berjaya mendapatkan nombor telefon dan emailnya.. Hubungan kami juga semakin rapat…khairul menerima aku seadanya… kami selalu berym dan bersms tentang pelajaran. Tiada ungkapan sayang dan cinta dalam perbualan kami. Kami juga tidak pernah keluar berdua… aku semakin mudah memahami pelajaran apabila diajar oleh khairul… ini membuatkan rasa cinta aku kepadanya semakin menebal. Cuma satu yang aku hairan… aku semakin tidak dapat menumpukan perhatian semasa didalam kelas ketika pensyarah sedang mengajar… mataku selalu sahaja terarah kepada khairul… bukannya slide dihadapan kelas… hatiku juga sering teringatkan dia… adakah ini dikatakan cinta??

**************************************

Kini setahun sudah berlalu… Akademikku sudah semakin meningkat… Kini aku berada di tahun akhir… Segala rasa cinta dihati aku kepada khairul selama ini… aku luahkan kepada Maz dan Fatimah…Fatimah ada menasihati aku…

“Mira… imah nak tanya… mira dah bersedia untuk dilambung ombak”

“apa maksud imah… mira x faham…”

“bak orang kata…kalau takut dilambung ombak… jangan berumah ditepi pantai… Mira… kalau rasa kapal belum cukup kukuh… jangan cuba belayar di lautan ganas… sedangkan titanic pun tersungkur dilautan…inikan pula kapal-kapal kecil…”

“Berpuitis plak imah ni… imah maksudkan apa?”

“tentang mira dan khairul… jangan cuba ditagih cinta manusia… andai diri belum cukup kuat untuk menerima kekecewaan… hanya cinta sempurna dari Allah yang tidak akan memberi kecewaan… cinta manusia hanya sementara…dan mungkin berubah… bukan cinta yang hakiki dan abadi…”

“jadi???”

“Ana tengok anti dengan khairul tu dah semakin rapat… ana rasa… baik anti hati-hati.. jangan dekati zina.. jangan biarkan syaitan mempengaruhi anti”

“Zina…Nauzubillah.. Imah… x mungkin sy nak buat… keluar berdua pun x pernah… inikan pula nak buat benda terkutuk tu…”

“Ana bukan kata zina tu… tapi perkara yang menuju kearah zina..”

“kami x pernah cakap benda-benda yang berkaitan hati dan perasaan.. kami hanya bincang pasal pelajaran jer bila jumpa… bersentuh pun tidak… bergayut pun tidak.. Kami x buat apa yang diharamkan… kami tahu batas pergaulan itu dan kami jaga batasnya… Mira pun selalu keraskan suara bila cakap ngan dia…salah lg ker hubungan kami… kami jaga segala batas kami mengikut Islam”

“Memang la dari segi luaran x nampak… tapi dari segi hati macam mana??? Mungkin bukan zina lain… tapi zina hati macam mana… susah nak elak kalu mira kawan rapat macam tu… x der ker kawan mira yang perempuan yang boleh mira ajak wat study group bersama dan bincang pasal pelajaran?? kenapa mira perlu pilih dia… dia lelaki mira… mira pun tahu antara lelaki dan perempuan… ada syaitan di tengahnya.. yg sentiasa menghasut manusia…”

“kawan perempuan tu ada… tp ngan dia… mira lg mudah faham… kami duk bincang pun bukan tempat tertutup… tempat terbuka… ramai org lalu lalang…. InsyaAllah.. syaitan x sempat nak ambik kesempatan…”

“Ana cuma mampu memberi nasihat… terpulang pada mira untuk menerimanya… sesungguhnya antara lelaki dan perempuan… mereka hanya boleh berinteraksi untuk perkara penting sahaja… bagi ana x der istilah kawan apatah lagi kawan rapat antara lelaki dan perempuan…”

“Tapi kalau macam tu…macam mana nak cari jodoh nanti… kalu kita x kawan… nanti kita x kenal…”

“Bagi ana… kita sebagai perempuan… cukuplah sekadar berdoa…”

“Tapi bukan ker doa perlukan usaha…. Jodoh x kan datang bergolek imah”

“yer… tp doa juga adalah usaha… kalu nak usaha dan dah bersedia… suruh la mak ayah carikan… x pun… kalau nak cari sendiri… masuk web baitul muslim ker… kahwin itu ibadat… jangan mulakannya dengan maksiat… lagipun… jodohkan telah di takdirkan sblum kita lahir lagi… mira x percaya pada takdir?”

“Mira percaya takdir… eh mira ada kelas ni… mira pergi dulu yer..”

Aku terus keluar dari bilikku… memang aku ada kelas… tp setengah jam lagi… aku keluar kerana aku dah x mampu nak jawab soalan bertubi-tubi imah… aku takut nanti aku kalah… dan aku terpaksa putuskan persahabatan aku dengan khairul. Ahhh.. xmungkin.. aku x kan putuskannya…

******************************

Tadi aku menerima sms daripada khairul.. katanya mahu mengajak aku makan bersama malam nanti… dia suruh aku bawa imah… x nak kami makan berdua… katanya ada perkara penting mahu dibincangkan… tentang masa depan kami… sekarang aku dan imah tengah menunggu kedatangannya di restaurant yang kami janjikan…

“Assalamualaikum” khairul datang menguntum senyuman…

“Walaikummusalam” selepas kami menjawab salam dan menempah makanan… khairul memulakan bicaranya…

“Begini sebenarnya… hajat sy datang kesini dengan niat suci… sy ingin menjadikan mira sebagai suri hidup sy..”

Aku rasa bagai tidak percaya… seperti dalam mimpi indah.. aku cuba mencubit tanganku… ternyata aku dialam nyata… putera idaman melamar aku… bukan sebagai aweknya… tetapi sebagai isteri yang sah… masakan aku nak tolak… pasti ibubapaku juga akan menerima khairul dengan tangan terbuka…

“tapi ada satu benda yang kena sy bgtau…. Andai awk bersedia menerima sy… awk terpaksa bersedia menerima madu”
“hahh.. Madu??? Tak…tak mungkin… sy tau sy penuh dgn kekurangan… tp awk x leh buat sy macam ni… sy punya perasaan….”

“ Sebab tu sy bgtau awk terlebih dahulu… kerana sy tau perempuan bukan senang untuk dimadu… sy faham…. “

“Awk x faham sebenarnya… kalu faham.. x mungkin awk buat sy macam ni… hubungan kita sampai disini sahaja… berkawan dengan awk pun sy x nak… halalkan segala ilmu yang awk dah bagi pada sy”

“ Tapi… awk dengar dulu penjelasan sy….”

Aku terus mengheret tangan imah dan mengajaknya pulang… dari jauh aku dengar khairul memanggil manggil namaku… aku biarkan dia…. Kini hatiku benar-benar membenci lelaki… lelaki semua sama… nampak jer baik tapi perangai macam setan… tegar dia menyakiti aku… aku tau la aku ni teruk… x baik macam dia… x layak pun aku nak jadi isteri dia… kalu dia rasa aku x layak… kenapa nak ambik aku jd isteri dia??? Kenapa aku mahu dimadukannya? Tetapi layakkah dia untuk menyakiti hatiku ini yang tulus mencintainya… dan layakkah aku menolak lamarannya secara baik dengan kasar dan biadab seperti itu… biarlah… segalanya sudah berlalu… aku mahu lupakannya… mungkin benar kata imah… aku x perlu mencari… biarlah jodohku datang sendiri… aku gantung jodohku pada takdir ilahi…

Bersambung...


“Jangan tertipu dengan ilusi maya di lautan fantasi. Jika tiang layar kita patah di tengah pelayaran, kita perbaiki dan kuatkan ia. Jadikan pengalaman sebagai kompas untuk kita mencari harta karun. Yang penting, jangan lupa harta karun adalah impian kita.”
Komen: 
0 comments

Layakkah Aku??? (Siri 14)

Bingkisan dari iXoRa_sKRu pada 9:42 PG
“ Hidup ini bagaikan sebuah perlayaran mencari harta karun. Perlu mengharungi segala jenis ombak yang mendatang. Kadang-kadang kita terjumpa lubuk ikan di tengah laut. Mungkin itu perangkap samar untuk kita. Namun, tanpa kita sedari kita terus leka menangkap ikan tersebut sehingga kita lupa akan tujuan asal pelayaran ini.”

Siri 14

Tahun 1 sudah berakhir, kini aku sudah berada di tahun 2 pengajian ku. Exam dah lepas.. keputusan pun dah dapat. Alhamdulillah aku lulus. Pastinya atas pertolongan Allah. Masalah ku tentang hutang tu pun dipermudahkanNya. Kawan-kawanku tidak menyalahkan aku. Mereka kata itu mungkin bukan rezeki mereka. Tapi aku tetap rasa bersalah. Sem ni, aku nak buat kerja part time. Nak kumpul duit pulangkan balik kepada kawan2 ku. Kini, aku sudah berpindah kolej lain. Namun aku masih berhubung dengan roomateku yang dulu, kak Amy melalui ym dan fb. Tali persahabatan tak mungkin aku putuskan. Kerana apa yang berlaku sem lalu adalah kesalahan ku sendiri.

“Mira, ana nak gi usrah ni, anti nak join skali?”

“Mmm… maaf la imah, x leh nak ikut… ada kelas la lepas ni. Terima kasih sbb ajak. InsyaAllah lain kali sy ikut.”

“Kalau macam tu x per la…lain kali… Dahulukan mana yang lebih penting dulu..”

Terkejut aku dari lamunan. Inilah roomateku yang baru bernama Fatimah. Seorang pelajar fakulti pengajian islam sentiasa berjubah dan bertudung labuh. Mungkin aku mampu mendekatkan diri kepadaNya dengan dibimbing Fatimah sem ni. Fatimah juga pelajar tahun kedua… sama seperti aku. Masa mula-mula mengenali dia dulu. Aku agak takut-takut dengan dia kerana nampak seperti seorang amat yang serius. Tetapi bila dah kenal ngan dia. Dia sebenarnya seorang yang peramah. Mudah bila berbicara dengannya. Dia juga suka mengajak aku kearah kebaikan. Masa awal-awal dulu, pernah kami berbual tentang usrah. Teringat aku kembali peristiwa tersebut.

“Anti ada join apa-apa kumpulan usrah kat sini?” Imah memulakan

“x der” jawab ku ringkas

“nape anti x join? X minat ker?”

“mmm.. x tau sgt pasal program sebegini sebelum ni… minat tu ada… x tau macam mana nak mula” aku cuba memberikan alasan.

“kalu anti dah ada minat… jom la join.. ana boleh tolong bantu… join ngan group ana..”

“tapi… takut x pandai nak bahagi masa la..”

“jika kita bagi masa sedikit untuk agama…Allah akan bantu kita…jangan anti gusar pasal itu… belajar untuk dekatkan diri dengan program seperti itu… baik untuk rohani dan juga mental”

“tahun ni Mira agak sibuk kerana saya mengambil banyak sedikit subjek. Nak baiki result tahun 1 dulu. Takut nanti Mira x mampu nak bagi komitmen sepenuhnya.”

“X per… perlahan-lahan yer... Allah akan bantu kita jika kita dekat dengannya…”

“InsyaAllah…nanti Mira cuba…”

“Alhamdulillah..” kata Fatimah menutup perbualan kami.

Cuma yang bersarang difikiranku.. layakkah aku untuk berkawan dengan orang sebaik Fatimah.. menyertai usrahnya… sedangkan aku manusia kotor…

******************************

Hari ini aku terlepas bas lagi… terpaksalah aku berjalan kaki untuk ke kelas… Nasib baik kelas pagi. X der la panas aku jalan kaki. Boleh senaman sekali. Berfikir secara positif membuatkan kita sentiasa bahagia dengan apa sajer yang perlu kita lalui… Aku bahagia menghirup udara segar dipagi hari sambil berjalan kaki ke kelas walaupun aku tertinggal bas… hanya senyuman yang menghiasi wajah ini.. Lagipun aku sudah keluar. Jadi tak berperlu berjalan tergopoh gapah ke kelas kerana kelas lambat lagi bermula. Sedang aku berjalan dengan…tetiba aku ditolak dari arah belakang dan begku diragut…

“Tolong..tolong…peragut…” aku menjerit sambil cuba bangun semula untuk mengejar peragut itu…tapi kakiku terseliuh.. aku tak mampu berjalan sendiri…apatah lagi mahu mengejar peragut bermotor itu…

Kemudian..Aku nampak sebuah motor mengejar peragut itu.. Mereka akhirnya hilang daripada pandanganku… aku masih terjelepuk ditanah… tidak tahu apa perlu aku buat. Mahu berjalan…kaki terasa amat sakit… Aku tidak risau akan wang yang berada dalam beg itu… Cuma aku kesalkan tentang peragut itu yang sanggup mencederakan mangsanya… hanya kerana wang… Tapi andai aku berfikir secara positif… mungkin peragut itu ada tanggungan yang perlu diberi makan. mungkin tanggungannya kelaparan dirumah dan perlu diberi makan kerana sudah beberapa hari tidak makan. Andai itu terjadi… aku halalkan wang aku yang diragut itu… Tapi layakkah aku menghalalkan perkara yang salah disisi agama…mencuri.. kalau ikut hukum hudud tangannya perlu potong… aku kesiankannya.. tapi caranya untuk mendapatkan duit itu salah… kenapa dia tidak menggunakan tulang empat keratnya untuk berusaha mencara rezeki yang halal…Andai orang yang diragutnya jatuh tersungkur lalu mati… pasti ia akan kesal… tapi ajal maut ditangan tuhan…

Tiba-tiba ada sebuah motor berhenti dihadapanku. Di dalam raganya ada begku yang diragut tadi. Tidak syak lagi. Motor inilah yang mengejar peragut itu.

Bersambung...


“Jangan tertipu dengan ilusi maya di lautan fantasi. Jika tiang layar kita patah di tengah pelayaran, kita perbaiki dan kuatkan ia. Jadikan pengalaman sebagai kompas untuk kita mencari harta karun. Yang penting, jangan lupa harta karun adalah impian kita.”
Komen: 
0 comments

Layakkah Aku??? (Siri 13)

Bingkisan dari iXoRa_sKRu pada 9:41 PG
“ Hidup ini bagaikan sebuah perlayaran mencari harta karun. Perlu mengharungi segala jenis ombak yang mendatang. Kadang-kadang kita terjumpa lubuk ikan di tengah laut. Mungkin itu perangkap samar untuk kita. Namun, tanpa kita sedari kita terus leka menangkap ikan tersebut sehingga kita lupa akan tujuan asal pelayaran ini.”

Siri 13

“Alhamdulillah, syukur Mira dah sedar” ku terdengar suara yang amat ku kenali. Aku cuba lihat kearah suara itu datang.

“Maz, kat mana aku sekarang?”

“Kau kat hospital Mira. Kau dah koma selama 24 jam. Semalam, aku datang ke bilik kau, ingatkan nak buat surprise kat kau. Pintu bilik kau tak berkunci, jadi aku terus masuk. Bila masuk aku nampak kau pengsan dan banyak buih keluar dari mulut kau. Kat tepi kau ada botol ubat yang dah kosong. Mira, boleh aku tanya kau satu soalan?”

“Terima kasih kerana selamatkan nyawa aku, Maz. Aku nak bunuh diri Maz. Semalam aku rasa aku dah tak sanggup nak hidup. Alhamdulillah, tuhan dah datangkan kau untuk selamatkan aku. Apa dia kau nak tanya tadi?”

“Kau dah jawab soalan yang aku nak tanya tadi. Tapi..nape kau nak bunuh diri? Tu dosa besar Mira. Nanti mati tak masuk syurga.”

“Maz, aku bukan lagi seperti Mira yang kau kenal dulu. Aku dah kotor Maz. Kotor sangat-sangat. Semua dosa besar aku dah buat. Mungkin ni la balasan untuk perbuatan aku. Aku mengandung Maz. Maz.. doktor ada kata apa-apa pasal kandungan aku ni?”

“Sabar Mira, setiap perkara yang berlaku pasti ada hikmah disebaliknya. Anak dalam kandungan kau tidak dapat diselamatkan. Kau gugur Mira.”

“Tidak…aku dah membunuh satu nyawa yang tak berdosa. Aku yang sepatutnya mati bukannya dia. Bukan salah dia…tapi salah aku..Aku memang manusia yang tak berguna.”

“Mira… ajal maut di tangan tuhan. Mungkin tuhan biarkan dia mati supaya nanti dia tak hidup dalam penghinaan seumur hidupnya… jangan kau cuba untuk menyalahkan diri sendiri. Semua ni berlaku atas kehendakNya.”

“Maz… kau adalah seorang sahabat yang setia. Sentiasa berada di samping aku bila aku menghadapi kesulitan. Terima kasih banyak-banyak Maz. Aku tak akan lupakan jasa kau. Maz…boleh tak aku nak minta tolong kau skali lagi?”

“Tolong apa Mira? Aku sedia membantu semampu aku…Tapi kau kena janji ngan aku…kalu aku tolong kau....kau kena cepat-cepat sembuh..boleh?”

“Insya Allah…macam biasa la… Aku nak minta nasihat dan pandangan kau. Boleh?”

“Mmm…nasihat…tentang apa?”

“Masalah aku tetang kandungan tu dah hilang walaupun aku sedih mengenangkannya. Takkan aku ulangi kesilapan lalu. Masalah pertama adalah pasal pelajaran… Minggu depan dah exam.. Aku tak tahu apa-apa lagi ni.. mana sempat aku nak belajar. Jadi apa patut aku buat?”

“Aku pun bukan pandai sangat pasal study ni… cukup makan jer. Kau study la semampu kau.. Selebihnya serahkan kepada tuhan untuk menentukan. Tapi kau kena ingat…tidur biar cukup…jaga kesihatan kau… Jangan study hard sgt…but study smart. Jangan nanti kau study sampai tak tidur…tp otak ‘hang’ bila nak jawab exam. Aku percaya kau mampu. Kalu ada masalah pertama, mesti ada masalah keduakan? Masalah kedua apa plak?”

“Masalah kedua adalah masalah kewangan dan maruah. Aku ada masuk internet investment. Tup-tup syarikat tu syarikat haram. Dah kena sita. Aku dah ajak kawan-kawan aku masuk. Dah laburkan dah duit diorang. Camne aku nak gantikn duit diorang sedangkan duit aku sendiri pun aku laburkan semuanya kat situ. Yang ada Rm500 jer la…kat mana aku nak cari duit untuk ganti duit diorang? Kalu tak ganti … apa plak diorang akan kata kat aku?”

“ Mmm….gini, aku nak tolong pun aku tak der duit gak…tapi bolehlah aku pinjamkan duit skit kat ko. Ko bayar dulu skit-skit guna duit aku ni…pastu ko minta budi bicara diorang untuk bayar selebihnya secara ansuran… Pastu sem depan ko buat la part time ajar tuisyen ker. Aku akan bantu ko. Boleh?”

“Terima kasih sangat. Banyak betul budi ko kat aku. Tak terbalas rasanya. Tapi Maz, aku rasa aku ni kotor sangat, tak layak untuk kawan ngan ko. Aku ni jahat sangat. Entah tuhan terima entah tidak kalu aku bertaubat. Ko bayangkan, aku pernah rasa benci sangat kat tuhan, sampai kekadang aku rasa gembira sangat buat benda yang Dia larang.”

“Allah tu kan Maha Pengampun lagi Maha Pengasih. Insya Allah, Dia akan menerima taubat hambanya yang betul-betul menyesal atas kesilapan lalu. Ko taubat bersungguh-sungguh dan berjanji tak akan ulangi kesilapan lalu. Taubat nasuha.”

“Mmm…tapi aku takut…aku takut aku mati tanpa keampunannya.”

“InsyaAllah, kau akan sentiasa dalam redhaNya. Ingat, jadikan pengalaman hidup ko yang lalu sebagai kompas untuk kau mencari arah bagi menyambung perjalanan hidup ko. Kerana pengalaman adalah guru kepada kita. Jangan ulangi kesilapan yang sama. Jadikan peluang hidup kau yang baru ni sebagai permulaan yang baru. Jangan sesekali putus asa daripada mendapat redhaNya”

“Kenapa tuhan menguji aku sebegini hebat?”

“Mungkin Dia mahu kau lebih kuat mengharungi hidup ni. Dia nak uji kau. Dan Dia tahu kau mampu menghadapi semua ni. Pasti ada hikmah disebaliknya kerana Dia tahu apa yang terbaik untuk kita. Eh, maaf aku kena balik dah ni. Ada janji ngan orang. Aku pergi dulu yer…Assalamualaikum..”

“Waalaikumussalam” mata ku mengekori permergian Maz.

Ketika diri ini mencari sinar, secebis cahaya menerangi haluan. Ada kalanya langkahku tersasar, tersungkur dilembah kegelapan. Bagaikan terdengar bisikan rindu, mengalun kalimah menyapa keinsafan. Kehadiranmu menyentuh kalbu, menyalakan obor pengharapan. Ketika aku kealpaan kau bisikan bicara keinsafan. Kau berikan aku kekuatan ketika aku diuji dengan dugaan. Saat aku kehilangan keyakinan kau nyalakan harapan. Saat aku meragukan keampunan tuhan, kau katakan rahmatnya mengatasi segala. Menitis air mata ku keharuan kepada sebuah pertemuan. Kehadiranmu mendamaikan hati yang dulu keresahan. Tulus dan keikhlasan menjadi ikatan sebuah persahabatan. Syukur di hati ini dikurniakan teman sejati. Menunjuk jalan mendekatiNya, ketika diri dalam kebuntuan. Kaulah teman terbaikku Maz..

Kau terlalu baik untuk ku. Layakkah aku menjadi temanmu? Layakkah aku mendapat pertolongan mu? Layakkah aku mendapat pengampunanNya? Sudah terhantuk baru aku tergadah. Ibarat cuba membaiki tiang layar yang patah. Tanpa Maz disisi, aku rasa tak mungkin aku dapat meneruskan hidup ini. Maz, kaulah teman, kaulah sahabat…hanya kau yang berada disisiku memberikan aku pengharapan dan kekuatan untuk melalui liku hidup ini.

Bersambung...


“Jangan tertipu dengan ilusi maya di lautan fantasi. Jika tiang layar kita patah di tengah pelayaran, kita perbaiki dan kuatkan ia. Jadikan pengalaman sebagai kompas untuk kita mencari harta karun. Yang penting, jangan lupa harta karun adalah impian kita.”
Komen: 
0 comments

Layakkah Aku??? (Siri 12)

Bingkisan dari iXoRa_sKRu pada 9:40 PG
“ Hidup ini bagaikan sebuah perlayaran mencari harta karun. Perlu mengharungi segala jenis ombak yang mendatang. Kadang-kadang kita terjumpa lubuk ikan di tengah laut. Mungkin itu perangkap samar untuk kita. Namun, tanpa kita sedari kita terus leka menangkap ikan tersebut sehingga kita lupa akan tujuan asal pelayaran ini.”

Siri 12

“Uwekk..uwekk” kenapa loya sangat rasa tekak aku ni. Asyik rasa nak muntah jer. Ada pening plak tu. Macam mana aku nak jumpa Fiq malam ni untuk sambut genap 3 bulan kami bercouple. Mmm..dah lama juga aku tak period ni. Seingat aku sejak 2 bulan lepas buat perkara terkutuk tu dengan Fiq aku tak pernah period lagi. Pelik…Ker aku mengandung? Tak mungkin…Aku tak mungkin mengandung. Baru sekali jer aku buat benda terkutuk tu. Takkan dah lekat. Lagipun aku dah kira…kalu aku buat time tu tak mungkin menggandung. Lagipun kitaorang pakai pelindung malam tu. Hish…macam mana ni? Dah la final dah dekat. Timbul plak masalah. Untuk comfirmkan baik aku pergi beli pregnant tester dekat farmasi.

Sah.. aku mengandung. Ni tak boleh jadi ni aku mesti bagitau Fiq. Takkan aku nak tanggung benda ni sorang-sorang. Mungkin aku boleh ajak dia kawin cepat-cepat. Kalau nak gugurkan kandungan ni aku tak sanggup. Takkan aku nak bunuh anak yang tak berdosa ni. Bukan dia yang mintak nak lahir ke dunia ni. Tapi semua ni salah aku dan Fiq. Aku telefon Fiq sekarang la senang.

“Hello Baby, nape telefon tetiba? Dah tak sabar nak jumpa i malam ni ker?” Fiq mengangkat telefonnya.

“Hello Hubby, I ada something penting nak bagitau kat u. I…”

“What?? Cam surprise jer..” Fiq memotong percakapan ku.

“I pregnant.”

“Hahh..Pregnant?? Impossible... I’m sure u duakan I. Kalau tak, tak mungkin u mengandung. U permainkan i. U tak setia dengan i. Dalam diam u ada jantan lain yer??”

“ Fiq, jangan tuduh I macam tu. Ni anak u, Fiq. I bukan perempuan murahan. Hanya pada u, I serahkan diri i. I bukan pelacur.”

“Impossible tu anak I, Kita hanya bersama skali jer. Dah la pelindung yang kita guna tu 99% comfirm yang u takkan mengandung. I comfirm u bersama jantan lain pakai pelindung yang cikai-cikai atau tak pakai langsung.”

“Tak, Fiq ni hakikat. U kena terima. Ni anak kita bersama. Walaupun pelindung tu 99% comfirm. Masih ada 1 % lagi kebarangkalian untuk I mengandung. Nasib tak menyebelahi kita. Akhirnya I mengandung. Jadi, boleh tak kita awalkan perkahwinan kita supaya family kita tak malu pasal benda ni.”

“Kahwin u kata? I takkan kahwin dengan perempuan murahan macam u. Dah mengandung datang kat I kata anak i. Tak mungkin I nak percaya tuduhan u tu. Kalau betul pun tu anak kita. U gugurkan sahaja baby tu. Berapa pun kosnya I akan bayar.”

“Tak..tak mungkin I nak bunuh anak yang tak berdosa ni. Bukan salah dia. Ni salah kita berdua. Dia tak patut tanggung akibat daripada perbuatan kita.”

“Although kalau kita kawin dan jadi baik pun lepas ni. Status dia still anak luar nikah. Tembelang kita akan pecah juga nanti. Orang akan tahu juga dia anak haram kita bila dia nak kahwin nanti. Orang kita ni, pandang rendah pada anak luar nikah. Kita pun akan dapat malu. Tak guna juga. Kalau dia diberi pilihan, I rasa dia pun tak mahu hidup dalam hinaan seumur hayatnya. Kalau u jadi anak haram, u sanggup untuk hidup? I tak sanggup. Baik mati dari hidup dalam penghinaan. Baik gugurkan dia awal-awal. Dah la..kalu u tak nak gugurkan baby tu. U lupakan i. Dan kalu u nak gugurkan baby tu pun. I takkan kahwin ngan u. I yakin 100% tu bukan anak i. Sudahlah…tak payah nak merayu dengan i. Hubungan kita putus setakat ini. Bye.”

Tutt..tutt.. talian sudah diputuskan oleh Fiq. Aku menangis semahu-mahunya. Memang benar kata Fiq dulu. Dia akan jadikan kan malam tu, malam yang aku takkan akan dapat lupakan sampai bila-bila. Ingatkan, itulah malam paling manis dalam hidup aku. Rupanya itulah malam paling pahit buatku. Aku dah tersalah memilih. Ingatkan permata, rupanya hanya kaca di tepi pantai. Hanya melukakan hatiku. Segalanya yang aku ada sudahku serahkan segalanya padanya. Aku ditinggalkan begitu sahaja. Layakkah aku dilayan sebegini rupa setelah aku serahkan segalanya pada Fiq? Layakkah aku dituduh menduakannya setelah aku setia kepadanya? Layakkah aku ditinggalkan begitu saja? Semua ni salah aku, terlalu percayakan seorang insan bernama lelaki.

“Mira…Nape u nangis ni? U dah tahu ker pasal tu? Baru jer ingat nak bagitau u pasal tu. Rupanya u tau dulu. Rileks la. Jangan la sedih sangat. ” kedatangan Kak Amy secara tiba-tiba mengejutkan aku.

“Pasal apa kak Amy? Mira tak tau apa pun. Mira nangis tadi pasal benda lain.” Aku cuba mengesat airmataku yang masih berlinangan.

“Ni mesti gaduh ngan Fiq ni. Sekejap jer dia marah tu. Nanti ok la tu.”

“Tak. Kak Amy..takkan ok. Kami dah putus. Saya pregnant. Fiq tak percaya ni anak dia. Dia suruh saya gugurkan bayi ni.”

“Apa susah. Gugurkan jer la. Benda tu no hal la. Kalu akak pun akak gugurkan jer. Habis citer. Hahh.. akak ada kerja nak kuar ni. Akak balik ni pun tadi nak bagi tau Mira. Internet investment kita tu dah tutup. Kerajaan dah tangkap orang teratas dalam syarikat tu. Kita kena pandai-pandai la cari lubang lain untuk dapat duit. Ok la..Kak Amy cau dulu” Kak Amy meninggalkan aku begitu sahaja. Pintu pun dibiarkan tak berkunci. Ahh..biarkan la pintu tu…

Kenapa la nasib malang menimpa-nimpa aku hari ni. Kata orang sudah jatuh ditimpa tangga. Aku rasa macam hidup ni sudah tidak bermakna lagi. Sape la yang nak kat aku lagi? Mana ada orang nak perempuan yang dah ditebuk tupai. Tiada siapa yang nak jadi pak sanggup. Macam mana aku nak hidup bersama kandungan ni. Pasti aku akan dikeji dihina. Tambah-tambah bila perut membesar tanpa suami disisi. Dan macam mana aku nak besarkan budak ni. Aku sendiri pun tak mampu nak tanggung diri sendiri. Nak gugurkan memang aku tak sanggup. Kalu ada duit boleh upah orang kahwin kontrak. Ni, duit pun dah habis hangus dalam internet investment tu.

Pasal internet investment plak. Dah la aku dah ajak kawan-kawan aku ramai-ramai masuk investment tu. Macam mana aku nak ganti duit diorang. Duit aku pun habis aku laburkan untuk dapatkan untung berlipat kali ganda. Nak pinjam dengan Fiq pun. Hubungan kami dah putus. Kalau aku tak ganti duit kawan-kawan aku plak, mesti diorang salahkan aku kelak? Dah la exam nak dekat. Sekarang study week. Tak sampai seminggu lagi nak exam. Aku langsung tak ambil tahu pasal pelajaran aku sem ni. Satu apa pun aku tak tau ni. Macam mana nak exam minggu depan. Tambah plak dengan masalah bertimbun ni. Bukannya masuk otak kalau study pun. Sebut pasal study, hari tu ada kak Amy bagi pil untuk berjaga malam untuk study. Ok ker ek pil tu? Macam dadah jer. Kalu aku makan nantikan ketagih.

Aaaaaaaaaaaaaaaaa…………..Aku benggang… nape la aku kena lalui semua ni. Aku tak sanggup. Aku tak tahan. Aku tak mampu. Apa yang perlu aku buat. Aku tak tahu. Hidup ini terlalu sukar untuk aku lalui. Terlalu banyak gelombang yang perlu aku redah. Aku hanya berada di dalam sebuah perahu kecil. Aku kian karam di tengah lautan ini. Tuhan... kenapa kau seksa hidup aku? Hidupku bagaikan neraka bagiku. Penamat sebuah kehidupan adalah kematian. Ya..MATI. Aku nak mati. Aku tak mahu lalui semua ni lagi. Aku tak mampu lagi nak tanggung. Kalau aku hidup pun seperti dalam neraka. Apa guna aku hidup lagi. Aku telan jer pil ni banyak-banyak. Biarlah aku pergi buat selama-lamanya. Tinggalkan semua masalah didunia ni.

Aku terus menelan pil sebanyak mungkin tanpa berfikir lagi. Rasa kesakitan yang amat pedih menyerang ke segenap penjuru tubuhku ini. Persoalan timbul di benak ku. Layakkah aku menyalahkan takdir yang berlaku? Sedangkan semua masalah timbul angkara kesilapan diriku sendiri. Melakukan sesuatu tanpa berfikir panjang. Tidak mempedulikan akibat yang bakal berlaku. Layakkah aku membunuh diriku sendiri, sebelum ajal menemuiku? Bukankah ajal maut di tangan tuhan? Tapi penyesalan ini dah tak berguna lagi. Nasi dah jadi bubur. Aku tak boleh putar kembali masa yang dah berlalu. Racun dah merayap keseluruh tubuhku. Hanya mati pengakhiran bagi ku.

Bersambung...


“Jangan tertipu dengan ilusi maya di lautan fantasi. Jika tiang layar kita patah di tengah pelayaran, kita perbaiki dan kuatkan ia. Jadikan pengalaman sebagai kompas untuk kita mencari harta karun. Yang penting, jangan lupa harta karun adalah impian kita.”
Komen: 
0 comments

Layakkah Aku??? (Siri 11)

Bingkisan dari iXoRa_sKRu pada 9:39 PG
“ Hidup ini bagaikan sebuah perlayaran mencari harta karun. Perlu mengharungi segala jenis ombak yang mendatang. Kadang-kadang kita terjumpa lubuk ikan di tengah laut. Mungkin itu perangkap samar untuk kita. Namun, tanpa kita sedari kita terus leka menangkap ikan tersebut sehingga kita lupa akan tujuan asal pelayaran ini.”

Siri 11

Ya...aku yakin dengan keputusanku. Muktamad. Fullstop.

“Fiq, sempena sambutan valentine kita yang pertama dan ulang tahun sebulan hubungan kita, I ada hadiah istimewa untuk u malam ni.” Aku memecahkan kesunyian makan malam kami yang dirancang oleh Fiq sempena valentine day.

“Yer, betul ker? Eee…apa hadiahnya.? Tak sabar I nak terima.”

“Emm.. I rasa ni masa yang sesuai. Lagipun I dah percayakan u 100%. Malam ni, I serah diri I hanya untuk u” Aku meluahkan dengan penuh debaran.

“Thank you sebab u dah beri kepercayaan u kat i. I janji nanti I akan kahwin dengan u. Nanti kita sewa hotel 5 bintang malam ni. I akan jadikan malam ni malam terindah untuk u. U takkan lupakan malam ni sampai bila-bila. Tapi I tak nak u pregnant sebelum kita kahwin. Nanti malu family kita.”

“U jangan risau. I pun tak nak pregnant sebelum kita kahwin. Nanti kacau study i. I yakin I takkan pregnant sekarang ni.”

“Tapi untuk langkah berjaga-jaga, kita singgah kat kedai jap nanti dalam perjalanan pergi hotel. I nak beli pelindung yang terbaik nak pastikan u takkan pregnant.”

Segala-galanya aku serahkan kepada Fiq malam itu. Aku rasa bahagia sangat malam itu. Betul kata Kak Amy, hidup kena enjoy. Jangan fikir panjang sangat, segala masalah nanti pasti ada penyelesaiannya nanti. Tapi layakkah aku berbuat begiitu? Layakkah aku menyerahkan diriku pada yang belum tentu jodohku? Layakkah aku yakin bahawa aku takkan pregnant lepas ni? Sedangkan Allah yang menentukan segalanya.

***********************

“Sebuah hotel bertaraf 7 bintang yang terletak di Kuala Lumpur telah terbakar.” Mata ku tertumpu kepada bulletin utama dihadapanku.

“Buzz..buzz.” Telefonku vibrate. Fiq menelefon ku. Pelik. Biasa dia tak pernah telefon waktu-waktu begini.

“Baby…daddy i…daddy baby…daddy dah tak der. Daddy mati dalam kebakaran hotel. Mayat dia…dah dijumpai. Mayat dia dijumpai berpelukan dengan seorang GRO. I tak kuat …I tak kuat baby untuk hadapi semua ni. I tak tau macam mana nak bagi tau Mummy I pasal benda ni. Boleh tak kita jumpa sekarang?”

“Ok…u sabar ok..i bersiap dulu… u ambik I kat kolej ni yer. U cool down dulu.”

Fiq menggambilku untuk menguatkan semangatnya. Kami pergi ke hospital untuk menuntut mayat daddynya. Dalam perjalanan aku cuba untuk menenangkan Fiq. Fikirannya agak kacau dengan berita sedih dan mengejut mengenai kematian ayahnya. Sudahlah cara kematian tu agak mengaibkan. Belum masuk ke alam barzakh lagi sudah terbakar. Sudahlah mati dalam keadaan sedang membuat maksiat. Tidak sempat bertaubat, nyawa telah tercabut dari badan. Moga rohnya diampunkan Allah. Ajal maut di tangan tuhan. Kita tak tahu bila kita akan mati. Sebab itu kita perlu sentiasa bersedia. Kejar dunia seperti nak hidup buat selamanya dan kejar akhirat ibarat esok kita akan mati. Mujurlah hotel yang kami sewa dulu tak terbakar. Kalau tak, tak tau la apa jadi pada kami. Lepas ni kami pasti takkan buat perkara terkutuk tu lagi. Kami takut peristiwa ini berulang pula pada kami.

Sampai jer di hospital kami dapat tahu yang kami hanya boleh mengambil mayat daddy Fiq esok hari. Kami balik ke rumah Fiq. Aku di tugaskan Fiq untuk memberitahu Mummy Fiq tentang kematian Daddy Fiq kerana Fiq tak cukup kuat untuk memberitahu ibunya. Dia tak sampai hati untuk memberitahu berita buruk ini kepada ibunya. Aku kena kuatkan semangat aku. Sampai sahaja dirumah aku diajak masuk ke bilik Mummynya. Aku lihat Mummy Fiq terbaring lemah.

“Mummy, perkenalkan, this is my girl, Mira.” Aku bersalaman dengan Datin Azura.

“Assalamualikum, Datin.”

“Waalaikumusam. Nice to me you, Mira. Fiq selalu cerita tentang u kat Mummy. Tak payah berdatin-datin. Nanti u akan jadi isteri Fiq juga. Panggil Mummy jer. Sorry, Mummy sakit. Boleh berborak sambil berbaring jer.” Mummy Fiq nampak sedikit ceria bila berjumpaku. Aku makin tak sampai hati untuk menyampaikan berita sedih tu. Tapi macam mana pun aku perlu lakukan juga.

“Datin..Opps..Mummy, Mira ada benda nak cakap ngan Mummy ni. Mira harap Mummy dapat bersabar. Semua ni ujian dari tuhan.”

“Berita apa ni? Macam serious jer.”

“Mummy.. sabar yer..jangan terkejut yer..petang tadi ada kebakaran kat KL. Dato berada di tempat kejadian masa kebakaran tu berlaku. Sekarang dato dah tak der..” Aku cuba menyusun ayat-ayat tersebut sebaik mungkin.

“Hahh…apa??” Mummy terkejut. Mummy tiba-tiba sesak nafas. Fiq terus memeluk ibunya.

“Fiq, ajar Mummy mengucap. I telefon doktor.” Aku memberi arahan pada Fiq dalam keadaan kalut.

Beberapa minit selepas mengajar Mummynya mengucap, aku lihat Mummynya menghembuskan nafas buat kali terakhir. Aku rasa benar-benar bersalah. Rasa seperti diri ini yang membunuh Mummy Fiq. Namun Fiq tidak menyalahkan aku. Mummy Fiq memang tidak dapat diselamatkan lagi. Fiq merangkul dan memeluk seeratnya tubuh ibunya yang hanya tinggal jasad. Yang pergi takkan kembali lagi. Dalam masa tak sampai 24jam Fiq kehilangan dua orang yang paling disayanginya dalam dunia ni. Aku perlu membantu Fiq. Dia telah kehilangan orang-orang yang sebelum ini telah menjadi tulang belakang dalam hidupnya. Keluarga bahagia yang diimpikan dahulu tak mungkin lagi jadi kenyataan.

Aku memberi kata-kata semangat untuk Fiq meneruskan kehidupannya. Kata orang, setiap pasangan perlu bersama ketika susah dan senang. Aku takkan biarkan Fiq bersedih seorang diri. Aku tumpang bersedih atas kematian kedua-dua ibubapanya. Aku menasihati Fiq supaya tidak terlalu memikirkan hal itu dan jangan menyalahkan takdir yang telah berlaku. Layakkah aku menasihati Fiq? Padahal dulu, aku juga menyalahkkan takdir yang berlaku. Tekanan yang Fiq tanggung memang kuat. Kalau aku berada di tempat Fiq mampukah aku menanggung tekanan sekuat ini?

Bersambung...


“Jangan tertipu dengan ilusi maya di lautan fantasi. Jika tiang layar kita patah di tengah pelayaran, kita perbaiki dan kuatkan ia. Jadikan pengalaman sebagai kompas untuk kita mencari harta karun. Yang penting, jangan lupa harta karun adalah impian kita.”
Komen: 
0 comments

Layakkah Aku??? (Siri 10)

Bingkisan dari iXoRa_sKRu pada 9:38 PG
“ Hidup ini bagaikan sebuah perlayaran mencari harta karun. Perlu mengharungi segala jenis ombak yang mendatang. Kadang-kadang kita terjumpa lubuk ikan di tengah laut. Mungkin itu perangkap samar untuk kita. Namun, tanpa kita sedari kita terus leka menangkap ikan tersebut sehingga kita lupa akan tujuan asal pelayaran ini.”

Siri 10

“Yes, I do.” Jawabku ringkas.

Dengan rasminya aku berpacaran dengan Fiq. Fiq menyarungkan cincin berlian itu ke jari manisku. Aku sungguh bahagia. Bak kata P.Ramlee.. “Ana rasa dunia ni ana yang punya”

“ Lepas ni izinkan I panggil u, ‘Baby’ ok? U panggil I ‘Hubby’. Kalu u panggil Fiq tak romantic la. Cam kawan I jer.”

“Okey, my hubby. Thank you very much Fiq. Opss…Hubby” hahah…aku tersasul.

“Kalu u nak tau. U la perempuan pertama yang I approach dalam hidup I. Sejak kali pertama kita jumpa. I rasa macam ada chemistry antara kita berdua. I tak nafikan, memang ramai perempuan yang minat kat I. Tapi I memang tak layan. Kalau boleh I nak jadi setia macam daddy I. Kecuali la kalau u buat something yang buat I marah macam apa yang Mummy I buat kat Daddy I atau u dua kan I. Mungkin I jadi macam Daddy i. So you kena setia dengan I ok? Baby, I love you very much. Dan I sanggup buat apa saje untuk u. Baby, U adalah segala-galanya bagi I. I takkan persiakan u.”

Kata-kata itu masih tergiang-giang di fikiranku. Fiq dah buktikan segala janjinya benar belaka. Dia benar-benar mencintaiku. Sudah hampir sebulan peristiwa indah itu berlaku. Tapi masih segar segalanya di ingatan ku seperti baru semalam berlaku. Aku masih ingat tarikhnya 14 Januari. Kini aku benar-benar mencintai Fiq. Aku yakin ini cinta sejati yang dicari dalam hidup ini. Bukan cinta monyet di zaman persekolahan. Dialah cinta pertama dan terakhirku yang berjaya mencuri hatiku.

Dalam sebulan ini jugalah hidup aku makin mewah. Sudahlah mendapat keuntungan daripada internet investment aku tu. Pastu hidup aku ni seperti ditaja pula oleh Fiq. Segala yang menjadi idaman aku kini menjadi milikku. Aku sudah tak perlu belajar bersungguh-sungguh. Segala assignment aku boleh upah kawan siapkan. Fiza juga sudah tunduk dengan apa yang aku suruh. Sekarang baru dia tahu langit tu tinggi ker rendah. Hari-hari yang ku jalani rasa sungguh indah. Tapi aku rasa ada satu kekurangan dalam hidup ni. Tapi apa? Aku pun tak tahu. Nak kata tak bahagia. Aku bahagia sekarang. Entah la..Hubungan aku dan Fiq juga semakin rapat. Kalau dulu aku takut-takut nak naik motor bersamanya. Setiap malam minggu kami merempit bersama sambil melihat panorama Kuala Lumpur yang sungguh mengagumkan disamping melayan jiwa muda yang inginkan keseronokan dan kebebasan. Sekarang aku dah terbiasa memeluknya sekuat hatiku sambil membonceng motor. Aku dah tak takut kelajuan. Aku rasa selamat bila aku memeluknya. Aku dah bagi kepercayaan ku 100 peratus kepadanya. Aku bangga dapat menjadi aweknya.

Diluar kawasan universiti terutama masa keluar date ngan Fiq aku berpakaian seperti perempuan moden. Aku takkan jatuhkan maruah Fiq pengarang jatung kesayangan ku. Kat fakulti aku terpaksa mengekalkan pakaian lama ku iaitu baju kurung walaupun aku rimas dan panas memakainya disebabnya aku takut nanti terjumpa si Maz. Nanti di berinya aku khutbah yang panjang lebar. Malas aku nak dengar. Aku pun pelik. Nape la dia selalu datang ke fakulti ku. Kadang-kadang ada juga dia datang ke bilikku secara mengejut. Nak buat surprise katanya. Aku rahsiakan hubungan aku dengan Fiq daripada pengetahuanya. Aku yakin kalau dia tahu, pasti dia akan memujukku memutuskannya. Dia memang seorang yang antikapel. Senang la dia nak cakap. Sebab dia tak pernah kena penangan cinta tu. Bila dia kena nanti baru dia tahu. Bak kata orang cinta tu buta. Tapi hakikatya orang yang terkena penangan cinta tu jadi buta. Sebab tu la kita susah nak elak bila terkena. Kerana bila terkena cinta…kita akan nampak segalanya indah, semuanya sempurna. Tiada cacat celanya… Sedangkan tiada yang sempurna di dunia ini. Hanya Allah yang sempurna.

“Mira, esok valentine day. U all sambut kata mana?” Pertanyaan kak Amy mengejutkan aku dari lamunan.

Valentine atau dikenali juga dengan nama hari kekasih. Hari yang ditunggu-tunggu pasangan kekasih untuk menyambutnya. Dulu aku pernah dengar kisah disebaliknya. Ada orang kata valentine day adalah hari menangnya orang kristian melawan tentera islam. Ada juga orang kata valentine tu juga nama seorang paderi kristian. Entah la… malas aku nak fikir pasal kisah disebalik valentine tu.

“Ooo..yer tak yer… kita orang tak rancang lagi la. Dah la 14 Feb tu genap sebulan hubungan kita orang. Rasa macam nak bagi hadiah istimewa kat dia sebab Mira tak pernah lagi bagi hadiah kat dia. Dia jer yang bagi Mira hadiah. Tapi Mira kena tanya Fiq dulu.”

“ Ehh..korang biasa jalan-jalan jerkan? Tak pernah buat projek bersama lagi kan?”

“Aaaha…jalan-jalan jer la. Nak buat apa lagi. Projek? Projek apa?”

“ Hish..buat tak tau plak dia ni. Kolot betul la. Mira masih virgin kan? Apa kata Mira bagi hadiah paling istimewa buat dia esok?”

“Yer la…memang Mira virgin. Apa kaitan ngan hadiah istimewa tu plak? Maksudnya? Tak faham la Kak Amy.”

“Maksud akak, Mira tau kan apa yang lelaki mahukan daripada seorang perempuan. Nafsu lelaki hanya satu, iaitu tut.. Jadi apa kata malam esok, you give your virgin to him?”

“Hahh…apa? Takkan camtu skali kut. Pastu apa tinggal kat suami Mira andai kata Fiq bukan jodoh Mira kalau Mira dah bagi segala-galanya untuk Fiq?”

“Mira…Mira… Nape la ko ni ketinggalan zaman sangat. Zaman sekarang ni lelaki dah tak kisah perempuan tu ada dara ker tak. Kalu tak buat benda tu pun. Dara mungkin hilang sebab gaya hidup perempuan yang lasak. Mira boleh buat tu sebagai alasan Mira. Kalu suami Mira tu nakkan yang ada dara pun. Bukan susah sekarang ni, banyak jer pil yang Mira boleh ambik untuk kembalikan dara. It’s so easy. Yang penting kita enjoy dalam hidup kita. Tak payah fikir panjang-panjang. Kali ni Kak Amy cabar Mira. Kalau betul Mira ni perempuan moden dan bukan kolot, buat apa yang kak Amy kata.”

Huhh..sekali lagi aku dicabar. Aku memang pantang dicabar. Tapi ini melibatkan maruah aku. Masa depan aku. Kalau aku mengandung macam mana? Layakkah aku mengorbankan maruah aku demi sebuah cinta? Bagi aku maruah memang bukan untuk dijual beli. Tapi untuk cinta bagaimana? Bolehkah harga diri digadai? Kalau tidak, apa pula hadiah istimewa aku nak bagi kat dia? Nak bagi hadiah mahal. Aku rasa benda tu tak istimewa sebab dia mampu beli sendiri. Hahh.. apa patut aku bagi? Dara ku?

Bersambung...


“Jangan tertipu dengan ilusi maya di lautan fantasi. Jika tiang layar kita patah di tengah pelayaran, kita perbaiki dan kuatkan ia. Jadikan pengalaman sebagai kompas untuk kita mencari harta karun. Yang penting, jangan lupa harta karun adalah impian kita.”
Komen: 
0 comments

Layakkah Aku??? (Siri 9)

Bingkisan dari iXoRa_sKRu pada 9:37 PG
“ Hidup ini bagaikan sebuah perlayaran mencari harta karun. Perlu mengharungi segala jenis ombak yang mendatang. Kadang-kadang kita terjumpa lubuk ikan di tengah laut. Mungkin itu perangkap samar untuk kita. Namun, tanpa kita sedari kita terus leka menangkap ikan tersebut sehingga kita lupa akan tujuan asal pelayaran ini.”

Siri 9

Nak tak nak aku kena naik juga motor ni. Fiq ni jenis yang pegang janji. Aku suh dia janji jer la dulu.

“Fiq, kalau u nak I naik motor ni. U kena janji dulu. Boleh?”

“Janji apa plak ni? U dah tak percayakan I ker? U punya pasal, I sedia buat apa saje”

“Bukan soal tak percaya. I percaya kat u. Cuma I nak u janji tak bawa motor laju. I takut ngan risiko. Kalau bawa lajukan risiko tinggi. Boleh tak janji jangan bawa laju ngan brek emergency?”

“Ooo…pasal tu jer ker. Ok, I janji. Takkan I nak u yang cedera plak. Nampak comel plak bila u pakai helmet ni. Helmet ni I beli khas untuk u. Jom kita pergi.”

Aku menaiki motornya berhati-hati. Aku pengang sikit pinggang dia sebab takut terjatuh pula nanti.
Motor Fiq meluncur terus ke konsert itu. Fiq menunaikan janjinya. Dia bawa motor dengan berhati-hati.

“Kita dah sampai ni. Turun la.” Kata Fiq

“Woww… ramainyer orang. Ni la first time I boleh tengok konsert secara live.”

“Sebab orang ramai la I bawa motor tu. Senang skit nak menyelit and parking. Jom la gi depan. I beli tiket yang paling mahal skali. Tempat yang paling best skali.”

Kami menuju ke tempat kami. Konsert baru sahaja hendak bermula. Orang ramai memenuhi tempat tersebut. Semua nampak sangat gembira. Ramai anak muda yang berambut seperti ayam (punk), lembu (serabai macam tak tersikat) dan buntut itik(spike) yang orang kata stylo tu. Lelaki memakai seluar jeans longgar macam nak jatuh. Perempuan pula memakai jeans yang sendat dan low cut. Dunia ni macam dah terbalik. Tak terkecuali juga aku. Apa guna ada badan yang cantik memikat kalau nak bungkus macam hantu bungkus kan? Tapi ada juga beberapa orang yang memakai tudung. Lelaki tak de plak yang aku nampak pakai kopiah atau serban. Pakai topi ada la. Fiq pun pakai topi.

Bila konsert bermula. Semua macam dirasuk hantu. Enjoy sangat dapat lihat penyanyi kesayangan menyanyi secara live. Lagu yang dimainkan pula rancak. Apa lagi terloncat-loncatlah kami keghairahan. Kadang-kadang terkinja-kinja macam beruk kena belacan. Yang macam monyet baru dapat pisang pun ada. Hahaha… Ada yang bersorak kegirangan sambil bernyanyi bersama. Ada yang memeluk kekasih hati sambil menghayati bait-bait lagu yang dinyanyikan. Yang pasti semua orang gembira. Mungkin inilah syurga dunia yang dikatakan Kak Amy. Tapi dalam kegembiraan itu, aku teringatkan sesuatu. Bayangkan tetiba Allah datangkan petir untuk membakar kami semua. Pasti tak sempat untuk kami lari. Sempatkah kami untuk bertaubat? Nerakakah tempat kami yang mati dalam keadaan tidak mengingatiNya? Layakkah aku untuk berhibur hingga melupakan tuhan? Aku pasti semua orang disini pasti tengah bergembira dengan syurga duniawi ciptaan manusia. Lupa akan adanya pencipta dan tugas manusia untuk mengingati tuhannya yang menghidupkan dan mematikannya. Lupa akan adanya kehidupan setelah mati. Mungkin betul kata Dr. Mahathir, ‘Melayu Mudah Lupa’. Kenapa aku kata begitu? Kerana kebanyakan yang datang adalah melayu. Bukan cina atau india. Bukan…Sedangkan agama yang dianuti oleh orang melayu adalah Islam yang mengharamkan pergaulan bebas ini. Yer..perlembagaan Malaysia ada mengatakan orang Melayu adalah orang yang berbangsa melayu dan menganut agama Islam. Maknanya kalau bukan Islam dia bukan melayu. Tapi yang ada kat sini kebanyakan ada perkataan ISLAM di kad pengenalan mereka. Comfirm…mereka adalah melayu beragama islam termasuklah aku. Ahh… Pecah dulang paku serpih, mengata orang dia yang lebih… aku nak cakap pasal orang… aku sendiri pun dah tak betul… malam ni jer. Nak enjoy sekali sekala takkan tak boleh.

Habis sahaja konsert itu. Kami bergambar pula dengan artis. Aku bergambar diapit oleh Fiq dan artis tersebut. Ada juga peminat perempuan artis tersebut yang bergambar sambil berpeluk dengan artis tersebut. Dia layan semua kerenah peminatnya. Apa lagi, peluang terbuka untuk artis tersebut memeluk begitu ramai peminat perempuannya. Perempuan sekarang biasa laa…

“Lepas ni I nak bawa u ke tempat special. Jom kita pergi” kata-kata Fiq mengejutkan ku.

“Nak gi mana ni? Cakap la. Bukan ker kita nak gi makan jer lepas ni?” aku bertanya kehairanan.

“Yer, lepas ni kita beli McD yer. Kita bungkus jer. Then, I nak bawa u makan kat tempat tu. I dah rancang ni khas untuk u. Mana leh cakap nama tempat tu. Tak surprise la plak. U ikut jer. I takkan apa-apakan u”

Aku ikut sahaja rancangan Fiq. Aku mula mempercayainya walaupun dadaku agak berdebar. Selepas membeli makanan Mc D. Fiq membawa motor meninggalkan kesibukan ibu kota. Kami menuju tempat yang dikatakan rahsia oleh Fiq tu. Aku tengok perjalannan seperti kearah hutan dan bukit. Aku mula takut. Aku takut diapa-apakan oleh Fiq. Nak terjun daripada motor pun aku takut. Nanti cedera dan ada kemungkinan jatuh ke lereng bukit. Sisa-sisa kepercayaaan aku pada Fiq, aku cuba kuatkan. Moga aku selamat bersamanya.

Sampai sahaja di suatu tempat yang agak gelap. Aku rasa macam berada di puncak bukit. Kerana udaranya sungguh nyaman dan sejuk. Fiq menyarungkan jaketnya untuk menghilangkan kesejukan yang aku rasai. Fiq menyuruh aku tunggu sebentar di motornya. Fiq pergi ke suatu tempat dan menyalakan lighternya. Tetiba…satu laluan diterangi sedikit api menyala. Fiq membawaku melalui laluan itu. Sampai dihujung laluan ada sebuah bulatan api yang agak besar. Kami berada di tengah bulatan itu. Di hadapan kami tersergam indah bandaraya KL yang dipenuhi lampu malam. Begitu cantik dan romantik keadaan di situ. Aku kaget dengan apa yang dirancang oleh Fiq. Sungguh menakjubkan.

“Nur Amira, sudikah u jadi girlfriend i?” kata Fiq sambil memegang sekuntum bunga dan di tangkai bunga itu tersarung sebentuk cincin bertatah berlian sambil melutut di hadapan ku.

Wah…sungguh romantik cara dia approach aku. Betul kata Kak Amy, dia ni memang perfect guy. Nak terima ker tak? Takkan aku tak nak terima putera yang aku idamkan selama ni. Kalu aku terima. Layakkah aku nak couple ngan anak Dato? Taraf kami ni macam langit ngan bumi. Betul ker dia nak kan aku? Atau dia sajer nak mainkan perasaanku. Kalau dia sajer nak mainkan aku…takkan perancangan dia untuk approach aku begitu teliti. Sungguh perfect. Kalu aku terima dia, Adakah aku perlu bagi kesucianku sebagai bukti cinta ku padanya?

Bersambung...


“Jangan tertipu dengan ilusi maya di lautan fantasi. Jika tiang layar kita patah di tengah pelayaran, kita perbaiki dan kuatkan ia. Jadikan pengalaman sebagai kompas untuk kita mencari harta karun. Yang penting, jangan lupa harta karun adalah impian kita.”
Komen: 
0 comments

Layakkah Aku??? (Siri 8)

Bingkisan dari iXoRa_sKRu pada 9:36 PG
“ Hidup ini bagaikan sebuah perlayaran mencari harta karun. Perlu mengharungi segala jenis ombak yang mendatang. Kadang-kadang kita terjumpa lubuk ikan di tengah laut. Mungkin itu perangkap samar untuk kita. Namun, tanpa kita sedari kita terus leka menangkap ikan tersebut sehingga kita lupa akan tujuan asal pelayaran ini.”

Siri 8

“Fiq, wait…Nak tumpang u boleh??” Aku memanggil Fiq sambil buat muka kesian.

“Comfirm boleh, dipersilakan tuan puteri…hehe” Fiq, membuka pintu kereta sportnya sambil bergurau.

Aku terus masuk ke perut kereta Fiq. Duduk di sebelah Fiq. Rasa hati masih berdebar teringatkan peristiwa tadi. Aku cuba tenangkan diri. Sambil memandu keretanya menuju ke universiti ku. Fiq menbuka bicara.

“ Tadi u kata u nak masuk internet invesmentkan? Berapa modal dia? Berapa banyak yang u perlukan lagi?”

“Mmm…modal dia Rm3500. Tadi dah dapat Rm1000 dengan Daddy u. Jadi I masih perlukan RM2500 lagi la. Tapi dalam simpanan I dah ada RM500. Kesimpulannya I masih perlukan lg Rm2000. Nape u nak taja ker?..Heheh.” Aku bertanya sambil bergurau.

“ I boleh taja u. Tapi dengan 1 syarat…”

“kalu syarat dia, I kena serahkan badan I kat u. Terima kasih jer la. I takkan terima.”

“Sape kate syarat dia macam tu. Tak la…I ni kan budak baik.”

“Habis tu apa syarat dia?”

“U ni tak sabar betul la. Syarat dia u kena jalan-jalan ngan I hujung minggu depan. U sudi tak?

“Jalan-jalan jer. Tak perlu buat apa-apa? Betul?”

“Yer…temankan I jalan-jalan hujung minggu jer. Kalu u setuju. Malam ni I bagi dulu duit kat u RM500. Nanti jumpa hujung minggu depan I bagi lagi RM2000. U simpan la duit u RM500 tu. Kalu ada apa-apa nanti u boleh guna. Sebab investment ni ada risiko tinggi.”

“Yer..kalu macam tu I sudi.” Aku menjawab ringkas. Fiq terus memberikan aku RM500.

Kami dah sampai di depan asrama ku. Aku terus keluar dari kereta Fiq.

“Thank you, Fiq”

“ Okey, see you next weekend baby” Fiq melambaiku dan terus meninggalkan pekarangan asrama ku.

Tak sabar aku menunggu hujung minggu depan. Fiq nampaknya seperti seorang lelaki yang baik. Tidak gatal seperti ayahnya. Mungkin salah kata orang. Kalu bapa borek tak semestinya anaknya rintik. Sepanjang perjalanan itu. Fiq tidak cuba untuk merabaku atau mengambil kesempatan terhadapku. Aku rasa aku macam ada satu perasaan yang tak dapat aku gambarkan bila bersamanya. Dada ku berdebar-debar. Hatiku sungguh bahagia. Aku rasa hidupku jadi sempurna. Adakah aku terkena penangan cinta? Tak…tak mungkin. Aku baru kenal dia malam ni. Takkan aku dah jatuh hati padanya. Bagi ku cinta pandang pertama tak wujud. Kita kena kenal dulu orang tu baru boleh jatuh cinta. Bak kata orang tak kenal maka tak cinta. Layakkah aku nak bercinta dengan orang yang tak aku kenali sepenuhnya? Layakkah aku untuk mencintai manusia….bukankah cinta itu hanya layak diberikan kepada Allah?? Ahh…peduli apa aku. Aku cintakan tuhan pun tak guna. Dia bukan nak tolong aku.

*********************************
“Dah pukul 9..kelas pukul 9…Ponteng la aku hari ni” Bukan salah sekali sekala ponteng. Tak ponteng pun dapat result teruk juga. Baik aku sms Fiza la. Suh dia signkan.

‘Fiza, aku tak dapat gi kelas. Bangun lambat la. Lagi pun sakit kepala la. Tolong signkan untuk aku. TQ’

Aku tekan butang send. Sekejap jer lepas tu handphone ku berbunyi. Aku membuka sms yang masuk.

‘Mira, sem lepas aku minta tolong kau signkan ko tak nak. Tak nak tipu lecturer lah. Tak nak bersekongkol konon. Sekarang kau nak mintak tolong aku. Sorry la. Aku takkan tolong orang yang tak pernah tolong aku. Kau minta tolong ngan orang lain la..’

Aishh…nanti kau fiza…nanti aku kaya. Baru kau tahu, kau datang pada aku. Baru kau tau langit tu tinggi ker rendah. Biar la attendent aku tak tersign. Hari ni jer… Cukup lagi percentage kehadiran aku 80% untuk masuk exam.

“Hey Mira, camne ko semalam enjoy tak?”

Pertanyaan kak Amy mengejutkan aku dari lamunanku. Rasa geram juga aku pada Kak Amy ngan kawan-kawan dia. Tinggalkan dengan Dato miang tu. Tapi kalu diorang tak tinggalkan aku ngan Dato tu. Aku takkan berjumpa jejaka bernama Aidil Afiq. Jadi aku patut berterima kasih diorang.

“Enjoy…Tapi bukan ngan Dato tu. Ngan anak dia…hehe”

“Oo.. Mira dapat kenal dengan anak dia bagus la. Anak dia jarang je ke situ. Orang kata anak dia handsome. Perfect guy. Betul ker? Bertuah Mira dapat kenal dengan anak dia. Tapi camne Mira leh kenal anak dia plak?”

“Setakat yang Mira kenal dia. Memang dia baik. Nampak perfect jer. Tapi tak tau la. Semalam Dato tu cuba nak perkosa Mira, pastu tetiba Fiq datang. Fiq la yang bantu dan selamatkan Mira dan hantar balik”

“Ooo...I see..Cara Mira citer macam Mira dah jatuh hati ngan Fiq ek??”

Aku mendiamkan diri. Tak tau apa aku nak jawab. Nak kata yer pun salah. Nak kata tidak pun salah. Ibarat pepatah ‘Ditelan mati mak, diluah mati bapak’.

“Diam tandanya setuju.” Kata Kak Amy mengejutkan lamunan ku. Kami ketawa..

*****************************
Hari yang ku tunggu-tunggu telah menjelma. Kami berjanji untuk berjumpa malam sambil pergi ke konsert artist tempatan. Dalam smsnya menjanjikan malam ni akan dia jadikan malam yang indah buatku. Tak sabar aku nantikan kehadirannya.

“ Hey, baby… Ambik ni helmet.”

Hahh…dia datang dengan motor berkuasa tinggi. Patut ker aku naik motor bersamanya? Mesti nanti dia bawa laju…Aaa!!…Aku takut kelajuan. Takkan aku nak peluk pinggang dia kuat-kuat. Selama ni kalau tersentuh tangan lelaki pun aku tarik tangan aku cepat. Pastu gosok plak tangan kat baju. Rasa kotor sangat macam sentuh najis. Ni nak kena peluk dia ker. Kalu tak pegang pinggang dia…duk jauh skit dari dia. Naye aku kalu dia brek emergency. Mau jatuh terjelepuk aku kat tengah jalan. Tapi kalu pegang pinggang dia pun. Kalu dia brek emergency pun aku juga yang rugi..Maruah siot. Nak tolak pun aku dah ambik Rm500. Jadi aku kena la naik juga motor ngan dia. Naper la dia tak bawa kereta sport dia. Selamat skit aku rasa. Nak cakap kat dia macam tu…nanti dia kata aku ni high taste plak. Layakkah aku untuk naik motor dengan lelaki ni? Nak kena pegang dia. Eee…camne aku nak buat ni.

Bersambung...


“Jangan tertipu dengan ilusi maya di lautan fantasi. Jika tiang layar kita patah di tengah pelayaran, kita perbaiki dan kuatkan ia. Jadikan pengalaman sebagai kompas untuk kita mencari harta karun. Yang penting, jangan lupa harta karun adalah impian kita.”
Komen: 
0 comments

Layakkah Aku??? (Siri 7)

Bingkisan dari iXoRa_sKRu pada 9:35 PG
“ Hidup ini bagaikan sebuah perlayaran mencari harta karun. Perlu mengharungi segala jenis ombak yang mendatang. Kadang-kadang kita terjumpa lubuk ikan di tengah laut. Mungkin itu perangkap samar untuk kita. Namun, tanpa kita sedari kita terus leka menangkap ikan tersebut sehingga kita lupa akan tujuan asal pelayaran ini.”

Siri 7

“Are you okey? Nape u lari?” Aku pandang ke atas. Aku lihat seorang pemuda tampan sedang menghulurkan tangan untuk menolongku bangun.

“Thank you, Dato tu cuba nak perkosa I…”sambil aku menunjukkan jari ke arah Dato itu.

“Daddy…What are u doing here? Mummy tengah sakit kat rumah. Daddy plak enjoy ngan girls kat sini.”
Pemuda itu bersuara dengan nada yang agak tinggi. Hahh…dia anak dato ni ker?? Selamat ker aku ni. Kang kena marah plak ngan dia sebab nak goda daddy dia.

“Dah tau Mummy sakit… Nape Fiq pun datang sini juga? Nape tak Fiq jer yang jaga Mummy. Daddy malas dah nak ambik tau pasal mummy kau tu. Biar la dia nak mampus pun. Banyak benda dah dia cuba buat kat Daddy.”

“But Daddy.. She still your wife. Daddy tak boleh buat Mummy macam tu.”

“Ahh…Malas aku… kalu kau nak jaga kau jaga. Aku tak nak ambik tau.”

Dato’ tu terus pergi meninggalkan aku dan pemuda tersebut. Mungkin Dato tu sudah terlupa akan diriku yang dikejarnya tadi kerana terlalu marah akan isterinya. Dosa apalah yang telah dibuat isterinya sehingga dia begitu marah.

“Sorry. Hi, my name Aidil Afiq. You can call me Fiq. And u?” tetiba Fiq mengejutkanku dengan suara romantiknya.

“Ooo… My name is Nur Amira. Just call me Mira. Thank you for your help. Kalu u tak der tak tau la jadi camne kat I tadi. Dad u ker tadi?” aku cuba menyoal.

Hatiku girang. Sudahlah aku terselamat. Tejumpa pula dengan seorang pemuda kacak lagi kaya. Aku rasa macam jadi Cinderella jumpa putera raja plak. Tapi yang nak noda aku tadi tu ayah dia….

“Yes, That is my Dad. U jangan takut dengan dia. I will protect u. Dia tu memang kaki perempuan. U orang baru kat sini ker? Tak pernah nampak pun u sebelum ni.”

“Haah…This is my first time. U plak biasa datang sini buat apa?”

“Padan la…Tempat ni daddy I punya. Dia selalu cari perempuan kat sini. Tambah-tambah yang baru sampai macam u. I datang sini pun nak cari Daddy la. I tahu dia suka lepak kat sini kalau tak der kerja. Boleh main ngan perempuan…hehee..”

“Nape dia marah sangat Mummy u? Opps… sorry, busy body lak I.” Nape la aku gi tanya soalan maut tu.

“It’s okey. Jom la kita berbual kat luar. Nyaman skit.” Aku dan Fiq melangkah keluar. Kami duduk di atas kerusi diluar sambil dibuai angin malam. Sambil memerhati keadaan sekeliling yang masih lagi hiruk pikuk dengan orang walaupun malam sudah semakin larut. Fiq pula mengeluh, seperti mahu melepaskan semua masaalah yang ada di otaknya.

“Huhh..Segalanya bermula bila Daddy buka Pusat Karoeke ni. Dulu family I bahagia sangat. I rindu saat-saat tu. Daddy suka berkaroeke, sebab tu dia buka pusat ni. Tapi dia buat semua ni secara rahsia. Dia tak bagi tau Mummy sebab dia takut Mummy marah. Dia tahu Mummy memang mudah cemburu buta. Bila Mummy tahu yang Daddy ada buka pusat karoeke secara rahsia. Cemburu dia semakin menjadi-jadi. Padahal Daddy masih setia dengan Mummy. Mummy jumpa bermacam-macam bomoh. Mummy buat macam-macam kat Daddy termasuklah nasi kangkang. Tetiba Mummy menghidap penyakit pelik. Doktor tak tahu sakit apa. Bomoh plak bagi macam-macam andaian, orang buat la, kena badi la dan macam-macam lagi. Daddy sangat risau dengan keadaan Mummy. Pastu we all try panggil seorang ustazah. Ustazah tu kawan lama Mummy. Ustazah tu try berubat cara Islam and slow talk ngan Mummy. Lepas Ustazah tu balik. Mummy panggil daddy sambil menangis dan meminta maaf ngan Daddy. Mummy menceritakan segalanya pada Daddy. Lepas dari tu, Daddy marah gila kat Mummy. Daddy dah langsung tak ambik kisah pasal Mummy. Daddy jadi kaki perempuan. Mungkin dia nak lepas dendam dia pada perempuan kerana Mummy buat dia macam tu. Keadaan Mummy tetap tak berubah sampai sekarang. Mungkin sebab Mummy dah derhaka pada Daddy dan Daddy belum memaafkan Mummy”

“ So sad…Selama ni I ingat orang kaya mesti bahagia sebab ada duit banyak. Semua nak pasti dapat. U kena banyak bersabar la”

“I dah puas bersabar. I nak bahagia macam dulu. Thank you kerana u sudi dengar masalah i. So what is your opinion, sape yang salah sebenarnya? Mummy or Daddy?”

“Pada pendapat i…dua-dua salah. Daddy u kena telus la. Jangan berahsia sangat. Berterus terang dengan mummy u dalam semua hal..jangan takut bini plak..Mummy u pun tak boleh cemburu sangat. Dia perlu memberikan kepercayaan juga kepada Daddy u. Siasat dulu..jangan bertindak melulu…dan jangan guna jalan kotor. Kerana syurga isteri di bawah telapak kaki suami. Bila berumah tangga kita perlu saling memahami…saling memberi…bukan saling menyalahkan antara satu sama lain. Maaf kalau jawapan I menyakitkan hati u..”

“It’s okey, tak per. Thank you sekali lagi sebab u give your opinion. Boleh I tanya, kenapa u berada disini?”

“Mmm.. i come here with my roomate. Roomate I tawarkan I untuk masuk internet invesment. To get the money for the invesment, I ambik upah berkaroeke ngan daddy u and kalu boleh ingatkan nak kikis duit daddy u…Tapi..I plak yang hampir kena kikis…hehe…nasib baik ada u..thank you selamatkan i.. Maafkan I sebab cuba nak ambik kesempatan ke atas family u tadi.” Aku cuba terangkan sejujur yang boleh. Hanya perasaan simpati dan bersalah terhadap keluarga Fiq yang bersarang dihatiku kini.

“Ooo…tak per.. Kalu bukan u…mungkin perempuan yang lagi teruk yang akan kikis duit Daddy i. Benda tu dah biasa. I tak kisah. Tadi u kata u datang dengan roommate u…Where is she??”

“Mmm..entah..I pun tak tahu dia kat mana sekarang.”

“Kalau macam tu, boleh I hantar u balik nanti? U bagitau la roommate u tu. Tu pun kalau u tak kisah. I janji tak akan apa-apakan u.”

“Mmm…” Nak percaya atau tidak. Aku keliru.

“Ok…U tak percaya dengan I kan? Tak per la kalau u tak sudi. Try u call roommate u dulu.. I rasa they all dah sibuk ngan jantan masing-masing sekarang ni..hehe. Nantikan tak pasal-pasal tinggal u sorang kat sini. Kat sini bahaya. Ramai jantan yang nak ambik kesempatan.”

Aku terus menelefon roommate u. Tapi aku tak dapat menghubunginya. Dia menutup telefonnya. Ada benar juga kata Fiq tu. Aku kena buat keputusan cepat sebelum aku ditinggal sendirian disini. Kalau aku balik dengan Fiq selamat ker aku? Tak der ker dia nanti bawa aku ker dalam hutan dan memperkosa ku. Tapi kalu aku tinggal kat sini. Aku tak kenal sape-sape. Mungkin aku akan jumpa orang yang lagi jahat. Sekurang-kurangnya Fiq dah selamatkan aku daripada nafsu buas daddynya. Kalu dia jahat dah tentu dia akan bersekongkol dengan daddynya. Tapi orang kata bapa borek anak rintik. Selamatkah aku? Layakkah aku untuk meramal apa yang terjadi? Layakkah aku untuk mengatakan Fiq juga seperti ayahnya walaupun aku belum mengenalinya dengan rapat? Aku tak layak menentukan segalanya. Yang pasti aku perlu membuat keputusan segera demi keselamatanku.

Bersambung...


“Jangan tertipu dengan ilusi maya di lautan fantasi. Jika tiang layar kita patah di tengah pelayaran, kita perbaiki dan kuatkan ia. Jadikan pengalaman sebagai kompas untuk kita mencari harta karun. Yang penting, jangan lupa harta karun adalah impian kita.”
Komen: 
0 comments

Layakkah Aku??? (Siri 6)

Bingkisan dari iXoRa_sKRu pada 9:34 PG
“ Hidup ini bagaikan sebuah perlayaran mencari harta karun. Perlu mengharungi segala jenis ombak yang mendatang. Kadang-kadang kita terjumpa lubuk ikan di tengah laut. Mungkin itu perangkap samar untuk kita. Namun, tanpa kita sedari kita terus leka menangkap ikan tersebut sehingga kita lupa akan tujuan asal pelayaran ini.”

Siri 6

“Benda ni kalu kita letak ais..pastu minum ngan straw mantap siot.” Kata Kak Huda sambil mengangkat sebotol cecair berwarna hitam pekat.

“Benda apa tu Kak Huda?” aku bertanya dengan penuh kehairanan. Aku nampak cam ubat batuk jer.. Tapi kalu ubat batuk mana best. Kalau aku batuk pun malas nak makan ubat.

“Laa…ni ubat batuk la…takkan kau x kenal?” kata kak Nadia menyampuk perbualan aku dan Kak Huda.

“Yer..saya nampak cam ubat batuk. Tapi kalu ubat batuk, x kan best” balas ku.

“Memang best…tak caye ko try la dulu.”Kak Huda melemparkan botol ubat batuk kepada saya.

“Tak nak la…Saya x suka… Lagipun takut nanti ketagih lak” aku menolak.

“Ko tak nak try tak per. Lain kali, kalu ko nak try ko bg tau kitaorang jer. Haa…Amy, terang la kat Si Mira ni apa patut dia buat” Kak Huda mengambil balik botol tersebut.

“Yer la Kak Amy… Saya pun dah tak sabar nak dengar ni”

“Ok…dengar betul-betul. Aku malas nak ulang. Sekali cakap jer” kata kak Amy

“ Ok..ok… saya dah buka telinga besar-besar ni” aku cuba buat lawak sikit untuk mengamatkan keadaan.

“First, nanti we all akan perkenalkan u ngan sorang dato ni…”

“Hah…pastu nanti sy kena jadi pelacur la. Tak nak la kalu macam tu. Maruah saya bukan untuk dijual beli. Baik saya hidup miskin daripada hidup kaya tanpa harga diri.”


“Ko ni potong line la. X habis lg apa aku nak cakap. Dengar dulu betul-betul…nanti habis baru ko cakap, boleh?” Marah kak Amy.

“Ok…saya dengar dulu.” Balas ku.

“ Ok..good. We all bukan nak jadikan u sebagai pelacur. Bukan we all nak jual u. We all just nak tolong u. U nak ikut ker tak nak terpulang kat u sendiri. Ok..kita sambung pasal tadi. Nanti, biasanya kalu dato tu minat kat u. Dia ajak u berkaroeke malam ni. U teman jer dia karoeke. U buat dia minat sangat kat u, sampai dia sanggup buat apa saje untuk u. Pastu u kikis la duit dia banyak2. Ikut suka u la nak banyak mana. Ni la cara paling senang nak kaya. Masa karoeke nanti…kalu dia nak barang u…pandai-pandai la u elak. Kalu u nak bagi pun kita orang tak kisah. Kalu u bagi, mesti u dapat duit lebey. Lagipun u kan fresh lagi. Kalu u x nak bagi pun, u boleh simpan asset tu untuk korek lagi harta dia. Semuanya terpulang kat u, we all hormat segala keputusan u. Tapi ingat nanti jangan guna saya, awk… cam kampung jer.. Guna I n U lagi mesra. Hehe…”

“ Ooo…Ok.. tapi takut juga ek. Nanti kena serang ngan Datin ker..” aku setuju tetapi sedikit takut.

“Yang tu, u jangan risau. Datin tu tengah sakit tenat. Sebab tu Dato tu kesunyian. Lagipun, kalu ada apa-apa berlaku. We all ada untuk protect u. ” Kata Kak Huda bagi menenangkan aku.

Kami menunggu kedatangan Dato tu. Aku rasa berdebar-debar. Betul ker keputusan yang aku buat ni. Layakkah aku menggunakan kecantikan yang tuhan berikan pada ku untuk mengoda suami orang dan mengikis duit lelaki tersebut? Layakkah aku untuk merosakkan rumah tangga orang lain yang dibina puluhan tahun? Tiada belas kasihan ker aku untuk menghiris hati seorang perempuan bergelar isteri yang mendambakan kasih seorang suami ketika dia sengsara menghadapi penyakit? Ahh…apa aku peduli dengan semua itu..yang penting impian aku jadi kenyataan. Aku nak kaya. Kalu bukan aku pun, orang lain pasti akan ambik kesempatan terhadap dato ni. Jadi dari melepas kat orang lain. Baik aku ambik.

“Hey.. Sape ni.. U all tak pernah kenalkan kat I pun. Beautiful..” teguran seorang lelaki tua itu mengejutkan lamunan ku.

“Her name is Amira. Just call her Mira. Dia ni fresh lagi Dato. Ni pun first time dia datang sini.”

“Good…Boleh tak I nak minta dia teman kan I berkaroeke malam ni. Tuan cantik, suara pun mesti merdu.” Dato menghulurkan tangannya mengajak ku ke bilik karoeke yang telah disewanya.

“ Yes…boleh dato…tapi karoeke jer la ek?” Aku menyambut tangan Dato tu dan mengikut jejaknya.

“Ok..nanti I bayar u Rm1000 boleh? Tapi jangan la panggil Dato. Just I n u jer..Mesra skit ” dato membuka pintu bilk karoeke tersebut.

“Ok..Dato…err…sorry silap..” aku tersalah

“Nah..Nanti tak ingat nak bagi plak …hehe..maklum la dah tua..” Dato memberikan aku wang tunai Rm1000.

Terbeliak mataku melihat yang sebanyak itu berada di tangan ku. Aku terus memasukkan wang tersebut dalam handbag ku. Hatiku gementar kerana aku belum pernah lagi duduk berdua dengan lelaki. Aku masih ingat kata-kata ustaz sekolah ku. Ada benda ketiga yang akan duduk bersama dua orang lelaki dan perempuan yang tiada hubungan sah iaitu syaitan. X per la..Kalu berlaku apa-apa pun. Dato tu dah tua aku mampu elak. Aku cuba kuatkan semangat. Aku melabuhkan punggung jauh sedikit dari Dato itu. Semakin lama aku rasa dia semakin dekat dengan ku. Aku cuba mengesotkan badan menghampiri dinding. Tapi tak lama kemudian bahu ku dan bahunya bersentuh semula.

“U.. boleh leh u duk jauh skit… I rimas la… Tak biasa..Lagipun kita nak karoeke jer kan.” Aku cuba memujuknya dengan nada menggoda. Walaupun aku tahu perempuan haram mengunakan nada suara tersebut untuk orang lain melainkan suaminya. Tapi demi duit…x per la…nanti tua skit kita taubat la.

“ Oo…sorry…I tak perasan tadi. Best sangat karoeke dengan u. Rasa macam tengah karaoke ngan artis plak.” Dato tersebut meminta maaf dan memuji ku.

Kami meneruskan karoeke kami. Aku rasa selamat skit. Dato tu dah tak dekat sangat dengan aku dah. Tengah aku asyik menyanyi part aku. Tetiba aku rasa sesuatu merayap dipaha ku. Aku lihat dibawah.

“U jangan nak raba I. U bayar untuk karoeke jer. Maruah I bukan untuk dijual beli.” Marahku.

Aku sangat marah. Aku cuba untuk keluar dari bilik tu sebelum perkara yang lebih buruk berlaku. Tetiba Dato tu menarik aku dan cuba untuk memperkosaku. Dia menjatuhkan aku keatas sofa. Aku perlu lari. Kalu tidak..hidupku musnah..harapanku punah….Aku dengan sekuat hati menendang anunya. Dato itu mengerang kesakitan. Aku mengunakan kesempatan ini untuk keluar dari bilik itu. Aku lari sekuat hati. Tiba-tiba aku terlanggar seseorang dan terjatuh. Aku pandang ke belakang. Dato itu masih cuba mengejar aku. Mampukah aku untuk bangun semula dan terus melarikan diri. Layakkan aku menerimaan dugaan hidup seteruk ini? Aku rasa aku memang layak dapat layanan begini kerana ini adalah pilihanku bukan salah sesiapa.

Bersambung...


“Jangan tertipu dengan ilusi maya di lautan fantasi. Jika tiang layar kita patah di tengah pelayaran, kita perbaiki dan kuatkan ia. Jadikan pengalaman sebagai kompas untuk kita mencari harta karun. Yang penting, jangan lupa harta karun adalah impian kita.”
Komen: 
0 comments

Layakkah Aku??? (Siri 5)

Bingkisan dari iXoRa_sKRu pada 9:33 PG
“ Hidup ini bagaikan sebuah perlayaran mencari harta karun. Perlu mengharungi segala jenis ombak yang mendatang. Kadang-kadang kita terjumpa lubuk ikan di tengah laut. Mungkin itu perangkap samar untuk kita. Namun, tanpa kita sedari kita terus leka menangkap ikan tersebut sehingga kita lupa akan tujuan asal pelayaran ini.”

Siri 5

“Cepat la siap kita dah nak pergi ni..”

“Saya dah siap dah ni Kak Amy.”

“Takkan Mira nak gi macam ni jer? Pakai baju kurung gi jejalan KL? Malu la Kak Amy nak bawa kalu macam ni. Hahh…ambik baju Kak Amy ni dulu…pakai cantik-cantik. Cepat gi salin baju. Nasib baik saiz kita sama..”

“Tapi, Kak Amy…”

“X der tapi-tapi…pakai la baju cepat.. kawan Kak Amy dah tunggu kat KL ... Nanti kat sana, Kak Amy belikan baju cantik-cantik untuk Mira.. Mira ni sebenarnya cantik… Kak Amy nak ubah penampilan Mira…”

Aku terus memakai baju Kak Amy tersebut. Mmm…memang cantik baju tu bila aku pakai. Tapi aku rasa tak selesa sikit sebab baju tu agak ketat. Bentuk badan aku terserlah. Bajunya agak singkat kalau tak berhati-hati pasti terkeluar pinggang ku. Agak malu la juga aku nak keluar pakai baju ni. Sebab aku dah terbiasa memakai baju kurung yang longgar dan labuh. Tapi aku kena pakai baju ni sebab ni adalah arahan Kak Amy. Aku kena tepati janji aku.

“Haa…cantik pun adik akak ni.. Pakai macam ni la baru sesuai.. Kalu tak biasa pakai baju kurung macam mak cik tua…Jom la kita pergi..”

***************************************
“Kak Amy nape kita gi kat sini? Cam gelap jer tempat ni…”

“Kawan-kawan aku tunggu kat kita kat sini. Sambil tunggu kita diorang boleh berkaroke di sini. Jangan la takut..tak de paper pun… Hahh…tu pun diorang..”

“Hei… Geng…” Kak Amy menyapa kawan-kawannya.

“Bawa budak baru nampak” Kata Kak Huda.

“ Aku bawa ni roommate aku la” kak Amy membalas.

“Roomate ko?? Ko ada roommate rupanya..Nape selama ni ko tak pernah bawa pun…ker ni roommate baru??” Tanya kak Nadia pula.

“Roomate aku ni sem lepas dia terperap kat dalam bilik jer…Ni la baru nak kenal dunia.. Dia ni fresh lagi ni… Budak kampung.. Macam aku dulu..”

“Ooo...What ever.. Welcome to our club..hehe” Kata Kak Huda

“Jom la gi jejalan… Aku nak cari baju untuk dia ni..”

Kami terus pergi ke kedai-kedai baju berjenama. Aku disuruh mencuba bermacam jenis baju. Semuanya cantik-cantik dan mahal tapi seksi. Hampir 10 helai pakaian yang Kak Amy beli untuk ku. Selepas ke kedai baju. Kami singgah ke kedai kasut. Aku di belikan 2 pasang kasut tumit tinggi oleh Kak Amy. Kemudian Kak Amy mengajak aku ke salon rambut dan kecantikan.

“Mira, kita rebonding la rambut Mira. Rambut Mira ni lawa. Pastu kita potong ikut trend terkini. Semua, Kak Amy yang bayar. Tapi lepas ni Mira tak payah la pakai tudung. Nanti rosak plak rambut baru tu. Lagipun nampak serabai jer Mira pakai tudung. Tak sesuai dengan baju-baju yang kita beli ni” Kata Kak Amy.

“Tapi Kak Mira, kalu wat rebonding mesti lama. Nanti tak sempat nak solat zohor plak” aku bertanya

“Mira…Mira… Skali skala x pe la kita terlepas solat. Nanti tua kita qada la…” balas kak Amy.

Aku ikut sahaja kata-kata Kak Mira. Aku rasa hari ini aku bagaikan seorang puteri. Mungkin inilah Syurga dunia yang dikatakan Kak Mira hari tu. Tapi dalam fikiranku ku tertanya-tanya… Kenapa aku diberi layanan sebegitu rupa? Layakkah aku menerimanya? Aku pelik.. kenapa aku dibelikan baju mahal-mahal.. mereka tak shopping pun. Satu lagi benda yang aku pelik… Kak Amy pun seperti aku juga.. Berasal dari keluarga miskin di kampung. Tapi macam mana boleh hidup mewah???

“Mira…Kita makan dulu…Lepas makan kita gi enjoy.. Jom masuk Kenny Roogers”

Ketika makan, aku cuba melontarkan persoalan yang bersarang di benakku.

“Kak Amy, nape hari ni kak Amy baik hati sangat belanja Mira? Ada paper ker?? Ni ker yang kak Amy kata syurga dunia tu”

“Aik, budak ni…Orang belanja pun salah… Tak der la… Mira kan baru join geng kitaorang ni. So, ni kira kita sambut kedatangan Mira la.. Mira pelik ek? Nape kita orang beli baju utk Mira jer? Kita orang tak shopping pun untuk diri kita orang ni.. Sebabnya…Kitaorang dah ada banyak baju macam tu. Tak muat almari dah..x perlu beli dah.. lagipun kita orang dah ada orang sponsor dah baju untuk kita orang…Kadang-kadang tu dapat yang luar negara lagi tu..” Jelas Kak Amy.

“Ni bukan syurga dunia lagi dik oi… ni baru persediaan nak gi syurga tu.. hehe..Lepas makan ni kita gi ok??” sampuk kak Huda

“Emm..” tak sempat aku nak bertanya . Kak Amy terus memotong.

“Mira pelik ek…Nape Kak Amy yang berasal dari keluarga miskin kat kampung dapat hidup mewah macam ni??”

“Yer..” Kak Amy ni macam tau jer apa soklan dalam kepala aku ni.

“Untuk pengetahuan Mira…Kak Amy ada masuk pelaburan. Kak Huda yang perkenalkan kepada Kak Amy dulu. Modal dia skit jer… Tapi untung dia banyak... Kalu Mira nak tau… Kalu kita ada duit macam-macam kita boleh buat. Semua benda kita boleh beli. Apapun yang kita nak pasti kita dapat. Tak payah nak belajar susah-susah. Asal lulus jer. Mak bapak kita kat kampung tu bukan nyer faham sangat ngan pngk tu. Kita boleh tipu diorang jer. Kalu kita belajar susah-susah pun tak semestinya dapat result tinggi pun. Macam Mira.. ”

“Kak Amy ni...perli nampak” Aku menyampuk. Disertai oleh hilai tawa.

“Hehe.. Kalu dapat dapat result tinggi pun bukan senang nak dapat kerja sekarang. Kalu nak kerja kat syarikat besar-besar… result first class pun tak jamin lagi dapat. Kalu syarikat kecik pulak. Gaji ciput jer.. buat letih study jer. Baik masuk pelaburan ni… x payah pening kepala fikir pasal duit. Duit masuk jer…kita tak payah kerja… nak bawa mak ayah pergi mekah pun boleh..”

“ Betul juga kata Kak Amy tu. Tadi Kak Amy kata modal pelaburan tu skit. Berapa ek?”

“Mmm…RM3500 jer..”

“Hahh.. tu dah 1 sem punya duit PT tu.. nak ambik kat mana duit banyak tu. Takkan sampai tak makan 1 sem?”

“Mira… duit banyak tu petik jari jer pun kita dah boleh dapat.”

“Macam mana tu ek.. takkan petik jari pun boleh dapat duit camtu jer?”

“Lurus bendul la kau ni Mira… Maksud akak, senang jer la nak dapat duit sebanyak tu. Kita ni perempuan. Banyak asset. Ko gi tandas pakai pakaian yang kita beli ni. Pasni kita gi enjoy…sambil tu akak ajar ko apa yang patut ko buat…As easy as one, two, three… Lagipun ko kan cantik.”

Aku terus masuk ker tandas untuk menukar baju tersebut. Sementara aku menukar baju tersebut, otakku terus ligat berfikir. Kemana la aku akan dibawa pergi nanti? Betul ker aku akan bergembira nanti? Macam mana la syurga dunia yang dikatakan itu? Lagi satu…macam mana nak dapat duit modal tu? Hoho…yang penting pasni aku akan jadi kaya macam diorang. Aku boleh hidup mewah. Tak sabarnya aku. Tapi… layakkah aku untuk hidup mewah???

Bersambung...


“Jangan tertipu dengan ilusi maya di lautan fantasi. Jika tiang layar kita patah di tengah pelayaran, kita perbaiki dan kuatkan ia. Jadikan pengalaman sebagai kompas untuk kita mencari harta karun. Yang penting, jangan lupa harta karun adalah impian kita.”
Komen: 
0 comments

Layakkah Aku??? (Siri 4)

Bingkisan dari iXoRa_sKRu pada 9:31 PG
“ Hidup ini bagaikan sebuah perlayaran mencari harta karun. Perlu mengharungi segala jenis ombak yang mendatang. Kadang-kadang kita terjumpa lubuk ikan di tengah laut. Mungkin itu perangkap samar untuk kita. Namun, tanpa kita sedari kita terus leka menangkap ikan tersebut sehingga kita lupa akan tujuan asal pelayaran ini.”

Siri 4

Tepat pukul 12 malam. Ku tekan punat send di hp ku… Aku sangat gementar menunggu keputusan yang bakal dihantar melalui sms. Tapi dalam hati aku aku sgt yakin aku akan mendapat dekan. Sebelum aku hantar sms untuk mendapatkan keputusan itu aku sudah sembayang hajat. Aku amat yakin bahawa Allah akan menolong hambaNya ini.

“Titt..Titt..” Ada sms masuk. Ni mesti keputusan peperiksaan aku.
Aku terus membuka sms itu dengan sangat berdebar-debar…Air mata ku terus menitis bila aku tumpukan mata ku ke skrin handphone ku yang memamparkan pngk ku.

ZZZT 1136 A
KKKF 1153 A
KKKF 1187 A
KKKF 1162 C
KKKQ 1175 C-
HHHP 1116 C-
PNGS = 2.98
PNGK = 2.98

Tidak…tidak mungkin aku dapat seteruk ini. Aku tidak dapat menerima hakikat ini. Aku harap ini hanyalah mimpi ngeri. Hanya 0.02 sahaja lagi untuk aku dapat 3. Tapi kenapa aku dapat bawah 3. Tuhan memang tak adil pada aku. Tak patut Dia memberikan kegagalan kepadaku setelah berhempas pulas aku belajar. Layakkah aku dapat result yang sebegini teruk setelah aku berusaha dan berdoa?

Buzz…Ym ku berbunyi…Maz menyapa melalui ym..

Maz: Salam, Mira. Camne result??? Mesti gempak…Hehehe…

Aik…mcm mana dia tahu result aku kuar hari ni… hmmm…mcm mana nak cakap ni ek..

Mira: Mmm…result aku teruk la Maz… Tak berbaloi langsung dengan apa yang aku buat…
Maz: Teruk?? Yer ker…Cam tak cayer jer… Kau gurau ek..
Mira: Betul…aku tengah down ni…x der masa nak gurau2 ngan ko… Aku dapat bawah 3…
2.98 jer…
Maz: Ok la tu… x der la teruk sgt…Skit jer lagi nak dekat 3 tu… Lain kali ko usaha lagi…
Mesti dapat punya..
Mira: Ko cakap senang la Maz…Yang nak kena lalui semua ni aku… Aku yang rasa sengsaranya..
Maz: Mira, kalau kita x pernah merasa kegagalan…kita tak akan merasa manisnya sebuah kejayaan.
Kalau kita sentiasa berjaya…bila kita jatuh sekali ketika kita sudah berada diatas…kita akan rasa
perit… kecederaan kita juga teruk… Tapi kalu kita jatuh semasa kita mula mendaki.. sakitnya cuma
sedikit… dengan pengalaman jatuh itu…kita akan lebih berhati-hati dimasa depan.
Mira: Jadi kau kata aku ni jatuh masa baru nak mendaki la???
Maz: Yer…ko kan baru sem 1 tahun 1… Ada banyak lagi sem untuk kau lalui… dan ko akan dapat
memperbaiki pngk ko nanti…lagipun ko kan dapat ambik balik subjek yang ko dapat teruk…
nanti okla tu.. jangan la risau… Kita berserah jer pada Allah…Dia yang menentukan segalanya..
Pasti ada hikmah disebalik kejadian ni.
Mira: Hikmah ko kata?? Hikmah apa haa???
Maz: Mungkin nanti ko akan jadi lebih rajin… Mungkin kalu ko dah dapat result yang baik ko akan jadi
malas… atau…entah….kita x tau apa yang ada disebaliknya…hanya Allah yang tahu…Yang pasti dia
x akan memberikan kita ujian yang tidak mampu kita tanggung…X pun mgkin sbb ko kan dah
biasa berjaya…mgkin kali ni Allah nak uji ko…
Mira: Yer la tu… Aku nak tidur dulu ni…bye…salam…

Aku terus menutup laptop. Malas aku nak layan Maz tu. Hati aku rasa sakit sangat bila dia sebut pasal tuhan tu. Lagipun malas aku nak citer kat dia pasal cabaran kak Amy tu…Hishh…akhirnya aku kalah juga… Ni semua salah tuhan. Nape la aku yakin sangat yang dia akan tolong aku ? Tapi kekadang terfikir juga.. Layakkah aku sebagai hambaNya untuk menyalahkan takdirNya?? Ahh…malas aku nak layan… Yang pasti sekarang…lepas ni aku kena ikut kata Kak Amy… Mmm…Mungkin hidup aku lagi best…hahah..lebih enjoy… biasanya aku terperap study kat bilik ni… Tapi…x tau jugak apa ek yang kak Amy nak suh aku buat…

*************************************************************

“Mira macam mana result ko??” Kak Amy bertanya.

“Kak Amy, saya mengaku kalah. Saya dapat bawah 3. Pngk sy 2.98 jer..”

Aku menjawab dengan air muka yang sedih.. Minta-minta jangan la Kak Amy suruh aku buat benda yang teruk-teruk…

“Hahh…kesian kat ko ek Mira… Letih study…dapat cam biasa jer… Tak gempak pun.. hehe… dah la skit jer lagi ko nak lepas dari cabaran ni…Tak per Mira. Ko jangan sedey… aku bukan nye nak suruh ko basuh tandas ker… urut aku ker.. X der.. Aku cuma nak suh kau kenal dunia jer… Aku sebenarnya kesian tengok ko ni… Terperuk jer dalam bilik ni. Hidup tak enjoy langsung. Nanti ko tak dapat merasakan keseronokan zaman muda kita.”

“Pastu kak Amy nak suh saya buat apa ni?”

“Hehe.. Untuk tugasan pertama ko, Kak Amy nak ajak ko gi jejalan kat KL hujung minggu. Ikut Kak Amy. Tu jer.”

“Tu jer?? Saya pun dah lama teringin nak gi KL..hehe…Terima kasih kat Amy”

“Yer..tu jer…Sama-sama… Kak Amy bukannya jahat sangat nak dera ko.. Kak Amy just nak ko nikmati hidup ni… Kak Amy akan bawa ko gi syurga dunia...hehe”

Mmm..Macam manalah rupanya syurga dunia yang dikatakan oleh kak Amy tu.. Layak ker aku gi tempat macam tu… Aku ni kan dari kampung… Orang miskin plak tu… Biasa aku tengok org kaya jer boleh berhibur…Bukan orang miskin macam aku… layakkah aku??

Bersambung...


“Jangan tertipu dengan ilusi maya di lautan fantasi. Jika tiang layar kita patah di tengah pelayaran, kita perbaiki dan kuatkan ia. Jadikan pengalaman sebagai kompas untuk kita mencari harta karun. Yang penting, jangan lupa harta karun adalah impian kita.”
Komen: 
0 comments